kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45963,73   -4,04   -0.42%
  • EMAS1.310.000 0,00%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Bappenas: Diperlukan Penurunan Stunting 3,8% per Tahun untuk Capai Target 2024


Kamis, 06 April 2023 / 10:15 WIB
Bappenas: Diperlukan Penurunan Stunting 3,8% per Tahun untuk Capai Target 2024
ILUSTRASI. pemerintah berusaha menekan tingkat stunting di Indonesia


Reporter: Ferry Saputra | Editor: Anna Suci Perwitasari

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Tingkat stunting sebesar 21,6% pada 2022 terbilang masih tinggi dan jauh dari target Rencana Pembangunan Jangka Menengah Nasional (RPJMN) 2024, yakni 14%. Adapun prevalensi stunting turun sebanyak 2,8% per tahun dari baseline 2019 sebesar 27,7% ke 21,6% pada 2022.

Terkait hal itu, Menteri Perencanaan Pembangunan Nasional (PPN)/Kepala Badan Perencanaan Pembangunan Nasional (Bappenas) Suharso Monoarfa mengatakan penurunan stunting masih bisa terus dioptimalkan hingga 2024.

"Oleh karena itu, diperlukan penurunan prevalensi sebesar 3,8% per tahun untuk capai target," ucap dia saat raker bersama Komisi XI DPR RI, Rabu (5/4).

Berdasarkan data Bappenas, pemerintah berfokus untuk menurunkan tingkat stunting di 12 provinsi Indonesia pada 2022. Adapun penurunan terbesar berada di Kalimantan Selatan, Sumatera Utara, Banten, Jawa Barat, dan Jawa Timur. Sementara itu, kenaikan tertinggi terjadi di Sulawesi Barat dan Nusa Tenggara Barat.

Secara rinci, Suharso menyampaikan prevalensi wasting (kurus dan sangat kurus) pada balita mencapai 7,7% pada 2022. Dia optimistis angka tersebut bisa mencapai target pada 7% pada 2024 karena telah mendekati baseline 2019 yang sebesar 7,4%.

Baca Juga: Target Miskin Ekstrem 0%, Bappenas: Perlu Entaskan Sekitar 5,6 Juta Orang pada 2024

Suharso kemudian menerangkan insidensi tuberkulosis mencapai 354 temuan per 100.000 penduduk pada 2021. Angka itu terbilang masih jauh jika melihat target pada 2024 yang mencapai 190 temuan.

"Hasil itu membuat Indonesia kembali menjadi peringkat kedua di dunia penderita tuberkulosis tertinggi," ujarnya.

Adapun pencapaian daerah eliminasi malaria pada 2022 sebanyak 372 per kab/kota dengan target 2024 sebanyak 405 per kab/kota. Suharso selanjutnya menjelaskan imunisasi dasar lengkap pada anak usia 12-23 bulan sudah mencapai 66,9% pada 2022 dan kenyataannya masih jauh dari target 2024 sebesar 90%.

Sementara itu, fasilitas kesehatan tingkat pertama terakreditasi baru mencapai 56,4% pada 2022 dengan target 100%, sedangkan Puskesmas dengan jenis tenaga kesehatan sesuai standar mencapai 56,07% pada 2022 dari target yang sebesar 83%.

Data juga menunjukkan status kesehatan Indonesia masih rendah. Hal itu dapat dilihat berdasarkan angka kematian ibu masih tinggi sebesar 189 per 100.000 kelahiran hidup dan negara dengan kusta tertinggi ke-3 di dunia.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News




TERBARU
Kontan Academy
Negosiasi & Mediasi Penagihan yang Efektif Guna Menangani Kredit / Piutang Macet Using Psychology-Based Sales Tactic to Increase Omzet

[X]
×