kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ451.001,83   0,09   0.01%
  • EMAS979.000 -0,20%
  • RD.SAHAM -0.07%
  • RD.CAMPURAN 0.04%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.07%

Ada Kemungkinan Suntikan Vaksin Covid-19 Dosis 4, Ini Kata Jubir Vaksinasi Kemenkes


Kamis, 24 Februari 2022 / 18:51 WIB
Ada Kemungkinan Suntikan Vaksin Covid-19 Dosis 4, Ini Kata Jubir Vaksinasi Kemenkes
ILUSTRASI. Juru Bicara Vaksinasi Covid-19, dr. Siti Nadia Tarmizi.


Reporter: Ratih Waseso | Editor: Handoyo .

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Wakil Menteri Kesehatan Dante Saksono sebelumnya menyebut adanya kemungkinan diperlukan vaksinasi dosis ke empat atau booster kedua.

Juru Bicara Vaksinasi dari Kementerian Kesehatan Siti Nadia Tarmizi menjelaskan, bahwa terdapat penelitian yang menunjukkan adanya penurunan efikasi vaksin usai 3 hingga 6 bulan pemberian.

Maka kelompok rentan disebut memerlukan perlindungan tambahan guna terhindar dari keparahan jika terpapar. Terutama di tengah ketidakpastian perkembangan dari virus Covid-19 atau munculnya varian baru.

"Sebenarnya kita ketahui adanya penurunan efikasi setelah 3-6 bulan. Apalagi kalau melihat pada kelompok tertentu seperti nakes itu keterpaparannya sangat tinggi," kata Nadia kepada Kontan.co.id, Kamis (24/2).

Baca Juga: Vaksin Merah Putih Resmi Dapat Sertifikat Halal dari BPJPH Kemenag

Disinggung jika Indonesia menerapkan booster kedua atau suntikan ke empat, Nadia menyebut tentu akan diprioritaskan kepada kelompok yang paling rentan.

Sama halnya seperti pelaksanaan booster atau suntikan dosis ketiga yang dimulai bagi Nakes dan kini diprioritaskan kepada lansia, orang dengan komorbid, pekerja publik yang telah enam bulan perolehan dosis kedua.

Sebelumnya Wakil Menteri Kesehatan Dante Saksono mengatakan, booster diperlukan lantaran usia perlindungan dari vaksin Covid-19 terbatas. Hal tersebut yang membuat diperlukannya suntikan booster atau penguat usai tiga hingga enam bulan peroleh vaksinasi primer.

"Setelah vaksinasi lengkap nanti selesai bulan Juni, kita evaluasi dengan uji klinik epidemiologi [apakah] kita memerlukan suntikan keempat. Booster keempat mungkin bisa, tapi bukan sekarang waktunya untuk melakukannya," kata Dante dikutip dalam Acara Radio Kesehatan, Rabu (23/2).

Dante menjelaskan, untuk booster kedua atau suntikan dosis ke empat di Indonesia saat ini masih diperlukan evaluasi lebih lanjut. Saat ini Indonesia masih difokuskan untuk meningkatkan booster atau suntikan ketiga dan pemenuhan target vaksinasi primer kepada masyarakat.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU
Kontan Academy
Supply Chain Management on Practical Inventory Management (SCMPIM) Supply Chain Management Principles (SCMP)

[X]
×