Kontan News
  : WIB    --   
indikator  I  

Cuaca buruk, pesawat Boediono sempat sulit landing

Cuaca buruk, pesawat Boediono sempat sulit landing

JAKARTA. Pesawat kepresidenan milik TNI AU Boeing 737-400 yang ditumpangi Wakil Presiden Boediono bersama rombongan terpaksa harus berputar-putar di langit Jakarta. Cuaca buruk dan hujan memaksa pilot kembali mengudara.

Sebenarnya, pesawat dijadwalkan mendarat di Bandara Pangkalan TNI AU Halim Perdana Kusuma pada pukul 16.50 wib. Nah, saat menuju landasan, secara mendadak pesawat yang dipiloti Letkol Dodi dan Mayor Zaelani itu kembali mengudara.

Kemungkinan, ketinggian pesawat tidak sesuai prosedur pendaratan yakni 360 kaki dari landasan bandara. Sebelumnya, pesawat beberapa kali mengalami turbulensi. Ke-66 penumpang pun tampak tegang.

Setelah berputar-putar, akhirnya pesawat pun landing dengan mulus di Pangkalan TNI AU dengan mulus. Kontan saja, seluruh penumpang yang terdiri dari staf wakil presiden, pasukan pengawal presiden, dan para jurnalis bertepuk tangan.

Boediono pun memberikan apresiasinya langsung ke pilot. "Anda hebat," kata Boediono sembari menyalami kedua pilot, Kamis (20/12).

Boediono bersama rombongan sebelumnya melakukan perjalanan 4 jam lamanya dari Bandara Babullah, Ternate. Di Ternate, Boediono melakukan serangkaian kegiatan diantaranya mengikuti puncak peringkatan Hari Kesetiakawanan Sosial Nasional (HKSN).

Turut dalam rombongan para menteri kabinet Indonesia Bersatu Jilid II, seperti Menteri Kesehatan Nafsiah Mboi, Menteri PAN dan RB Azwar Abubakar, Menteri Sosial Salim Segaf Al Jufri , dan Wamendikbud Musliar Kasim.


Reporter Yudho Winarto

PESAWAT BOEDIONO

Feedback   ↑ x