NASIONAL
Berita
Akses pendidikan tidak merata penyebab urbanisasi

AKSES PENDIDIKAN

Akses pendidikan tidak merata penyebab urbanisasi


Telah dibaca sebanyak 298 kali
Akses pendidikan tidak merata penyebab urbanisasi

JAKARTA. Pegiat pendidikan Anies Baswedan menyebut keterbatasan akses pendidikan di daerah menjadi pangkal dari derasnya arus urbanisasi.

"Yang menjadi persoalan, di Jabodetabek jumlahnya sudah proporsional, tapi jangan kita mengatakan hanya bicara urban. Justru diluar urban itu kita punya masalah dan itu yang menyebabkan migrasi ke Jakarta," ujar Anies di Kampus UI Depok, Rabu (30/10/2013).

Ia mengatakan masyarakat memang didorong untuk melakukan urbanisasi, karena keterbatasan fasilitas di daerah. Itulah sebabnya warga desa berbondong-bondong datang ke Jakarta sehingga menjadi begitu padat.

"Di kampung tak ada pekerjaan. Sudah lengkap tuh membuat Jakarta lebih macet. Calon bupati, calon gubernur banyak berjanji pendidikan, bagus itu, harus terus didorong, kalo pernah janji, youtubekan dan direkam nanti tagih," tukasnya.

Ia menilai akses pendidikan harus dibuka seluas-luasnya bagi seluruh masyarakat. Hal ini tentu harus disokong dengan penyediaan fasilitas yang mendukung program tersebut. "Kalau sekolah hanya di ibukota kecamatan, maka yang jauh kan jadi nggak bisa sekolah," tandasnya. (Tribunnews.com)

Editor: Hendra Gunawan
Telah dibaca sebanyak 298 kali



Syarat & Ketentuan Komentar :
  1. Tidak memuat isi bohong, fitnah, sadis dan cabul.
  2. Tidak memuat isi yang mengandung prasangka dan kebencian terkait dengan suku, agama, ras, dan antargolongan (SARA), serta menganjurkan tindakan kekerasan.
  3. Tidak memuat isi diskriminatif atas dasar perbedaan jenis kelamin dan bahasa, serta tidak merendahkan martabat orang lemah, miskin, sakit, cacat jiwa, atau cacat jasmani.
  4. KONTAN memiliki kewenangan mutlak untuk mengedit atau menghapus komentar yang bertentangan dengan ketentuan ini.

LIPSUS

LIPSUS Update

  • Risiko berbeda, premi tiap daerah seharusnya berbeda juga

    +

    Dalam uji coba pertama, Jasindo mengkover 600 hektare (ha) lahan dengan biaya premi Rp 100 juta.

    Baca lebih detail..

  • Agar sukses, perlu insentif bagi penyuluh lapangan

    +

    Program asuransi pertanian menjadi salah satu upaya pemerintah untuk melindungi petani dari efek perubahan iklim. Hanya saja masih banyak kekurangan yang ditemui, seperti kurangnya sosialisasi dan tidak adanya insentif bagi penyuluh pertanian lapa

    Baca lebih detail..