kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45988,75   -13,63   -1.36%
  • EMAS948.000 0,00%
  • RD.SAHAM -0.06%
  • RD.CAMPURAN -0.04%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.32%

Waspada fraud dan penyelewengan aset selama pandemi


Kamis, 03 Desember 2020 / 07:52 WIB
Waspada fraud dan penyelewengan aset selama pandemi
ILUSTRASI. Peretas


Reporter: Dityasa H. Forddanta | Editor: Yudho Winarto

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Di masa pandemi Covid-19, pimpinan berbagai korporasi dan institusi menilai kejadian fraud dan penyelewengan aset semakin meningkat, di tengah upaya mereka mempertahankan keberlangsungan usaha dan operasional perusahaan.

Ancaman risiko baru terjadinya fraud juga kian lebar terjadi melalui serangan siber seiring dengan intensifnya menggunakan teknologi informasi saat Work From Home.

Hak tersebut merupakan hasil survei yang dilakukan oleh RSM Indonesia dengan melibatkan responden yang bekerja menangani manajemen risiko perusahaan dari 18 sektor industri dengan sektor terbesar berasal dari pemerintah (21%), disusul perbankan (15%) dan komersial serta jasa profesional (9%).

Responden yang terlibat mayoritas bekerja di perusahaan dengan pendapatan tahunan di atas Rp 5 triliun (67%) dan di bawah Rp 500 miliar (13%) serta mempekerjakan pegawai antara 100-999 orang (39%) dan 1.000-5.000 orang (23%). Survei dilakukan pada tahun 2020, ketika diberlakukan Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB) di Indonesia.

Survei yang dilakukan RSM Indonesia ini bertujuan untuk mengetahui dan memahami kecenderungan praktik fraud atau penipuan  pada saat resesi ekonomi atau pandemi Covid-19 sedang melanda di Indonesia.

Baca Juga: Tangkal fraud dari internal, ini yang dilakukan OCBC NISP

Masyarakat dan perusahaan juga diminta untuk lebih waspada terhadap ancaman dengan menggunakan teknologi saat ini yang semakin meningkat.

“Berdasarkan hasil survei terhadap ancaman organisasi selama pandemi Covid-19, 80% instead of responden menyatakan bahwa penipuan (fraud) selama pandemi meningkat secara drastis, 35% menegaskan bahwa penyelewengan aset telah terjadi di organisasi mereka selama pandemi, dan 56% menyatakan pendapatan organisasi mereka paling terpengaruh oleh pandemi ini,” jelas Head of Consulting RSM Indonesia Angela Simatupang dalam keterangan tertulis, Kamis (3/12).

Praktik fraud ini diakui oleh 36% responden mengakibatkan kerugian finansial dan 35% responden lainnya menyoroti risiko reputasi dan 25% responden percaya fraud membuat operasional perusahaan terganggu.

Lebih lanjut Angela memaparkan, sebanyak 46% responden menyatakan bahwa manajemen level menengah institusi mereka rentan dengan praktik fraud.

Dia pun menjelaskan bahwa 32% perusahaan masih menggunakan mekanisme pelaporan formal menggunakan email dan menariknya, meski mereka menyadari ancaman fraud sering terjadi, sebanyak 20% responden lainnya mengaku mereka tidak memiliki mekanisme pelaporan formal untuk melaporkan pelanggaran yang terjadi.

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU
Certified Supply Chain Analyst (CSCA) Batch 7 Financial Modeling Fundamental

[X]
×