kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45789,90   15,53   2.01%
  • EMAS1.029.000 0,10%
  • RD.SAHAM -0.06%
  • RD.CAMPURAN -0.05%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.02%

Selain Maria Pauline Lumowa ini daftar penjarah bank yang fenomenal di Indonesia


Kamis, 09 Juli 2020 / 13:30 WIB
Selain Maria Pauline Lumowa ini daftar penjarah bank yang fenomenal di Indonesia
ILUSTRASI. Eddy Tansil

Reporter: Syamsul Ashar | Editor: Syamsul Azhar

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Pemerintah resmi mengekstradisi buron kasus pembobolan Bank BNI Maria Pauline Lumowa dari Serbia pada hari ini.

Selain Maria Pauline Lumowa di Indonesia sejatinya ada empat pembobol bank yang bersejarah, mulai Eddy Tansil, Andrian Kiki Ariawan, Eko Adi Putranto, hingga David Nusawijaya.

Berikut catatan lima orang pembobol bank dengan hasil uang jarahan terbesar di Indonesia yang pernah diulas KONTAN.

  • Maria Pauline Lumowa

Maria Pauline Lumowa terlibat kasus pembobolan BNI melalui Letter og Credit atau L/C bodong senilai Rp 1,7 triliun yang melibatkan sejumlah bankir dan pengusaha lainnya. 

Kasus Maria Pauline Lumowa ini kemudian menyeret pejabat kepolisian Komjen Pol. Suyitno Landung dengan tuduhan menerima suap mobil, dan Brigjen Pol. Samuel Ismoko yang menerima cek dari Adrian Waworuntu, kolega dari Maria Pauline. 

Selanjutnya Hakim Ibrahim juga ikut terseret kasus Maria Pauline Lumowa ini karena tertangkap tangan oleh petugas KPK , sesaat setelah menerima tas plastik berisi uang Rp 300 juta.

Modus pembobolan Bank BNI oleh Maria Pauline Lumowa cs itu dilakukan dengan pengajuan 41 L/C, yang dilampirkan dengan delapan dokumen ekspor fiktif, yang seolah-olah perusahaan itu telah melakukan ekspor. 

Maria Maria Pauline Lumowa melarikan diri ke Singapura sebelum kemudian diketahui menetap di Negeri Kincir Angin Belanda. 

Buron Maria Pauline Lumowa  sempat bermukim dan menjadi warga negara Belanda  Pemerintah Indonesia dipastikan tidak dapat melakukan ekstradisi terhadap Maria Pauline Lumowa, pasalnya, ternyata Maria Pauline Lumowa telah resmi menjadi warga negara Belanda.

Dalam catatan KONTAN,  Indonesia memiliki sejarah kelam tentang korupsi. Banyak para pelaku tindakan kejahatan korupsi ini yag tertangkap, tapi banyak pula yang setelah tertangkap kemudian misterius. Para tersangka entah menghilang kemana.

Seringkali pula, ketika para koruptor ini tertangkap, sebelum di meja hijaukan keburu lenyap seperti di telan bumi. Padahal korupsi itu tindakan itu menyengsarakan rakyat, karena yang uang yang dikorupnya itu adalah uang negara. Yaitu uang dari rakyat untuk kesejahteraan rakyat. Berikut ini 5 koruptor kakap dengan uang jarahan paling besar di Indonesia.

Selain kasus Maria Pauline Lumowa ada beberapa buron kasus korupsi dengan harta jarahan yang super jumbo di Indonesia ada yang sudah tertangkap dan masih menjadi buron abadi. 

Selain Maria Lauline ada David Nusawijaya.

SELANJUTNYA>>>

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU

[X]
×