kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45882,93   -5,57   -0.63%
  • EMAS933.000 -0,43%
  • RD.SAHAM -0.64%
  • RD.CAMPURAN -0.17%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.01%

Sejumlah ekonom ini prediksi inflasi April 2021 lebih tinggi


Minggu, 02 Mei 2021 / 17:09 WIB
Sejumlah ekonom ini prediksi inflasi April 2021 lebih tinggi
ILUSTRASI. Jelang rilis data, ekonom proyeksikan inflasi April 2021 meningkat dibandingkan bulan sebelumnya

Reporter: Ratih Waseso | Editor: Noverius Laoli

KONTAN.CO.ID -  JAKARTA. Berdasarkan data BPS, inflasi Indeks Harga Konsumen (IHK) pada Maret 2021 sebesar 0,08% (mom), level tersebut sedikit lebih rendah dibandingkan dengan inflasi bulan sebelumnya sebesar 0,10% (mtm).

Bulan April 2021 sendiri diprediksi inflasi bulanan masih akan meningkat. Ekonom Bank Permata, Josua Pardede memproyeksikan Inflasi pada April 2021 diperkirakan sekitar 0,17% (mom) atau 1,46% (yoy). 

Artinya keduanya lebih tinggi dibandingkan dengan inflasi pada bulan Maret 2021 sebesar 0,08% (mom) atau inflasi April 2020 sebesar 1,37% (yoy).

"Inflasi pada bulan April 2021 akan cenderung didorong oleh kenaikan dari sisi harga barang bergejolak, seperti daging ayam, daging sapi, serta telur. Kenaikan bahan makanan tersebut berkaitan dengan adanya peningkatan konsumsi masyarakat menjelang bulan puasa," kelas Josua kepada Kontan.co.id pada Minggu (2/5).

Baca Juga: Ekonom Bank Mandiri proyeksi inflasi bulanan April 2021 meningkatkan ke level 0,16%

Di sisi lain inflasi pada bulan ini diperkirakan tertahan oleh laju inflasi inti, yang akan melambat menjadi 1,17% (yoy) dari sebelumnya sebesar 1,21% (yoy). Adapun perlambatan inflasi inti diakibatkan oleh penurunan harga mobil, sebagai dampak dari penurunan PPnBM yang diperluas untuk kendaraan hingga 2.500cc.

Meskipun demikian, Josua menerangkan laju bulanan inflasi sisi permintaan cenderung meningkat sejalan dengan potensi peningkatan konsumsi sejalan dengan penyaluran bansos, pembayaran THR dan stimulus lainnya yang diperkirakan mendongkrak permintaan pada bulan April.

"Sementara itu, untuk inflasi barang yang diatur pemerintah, diperkirakan cenderung meningkat terbatas mengingat adanya peningkatan mobilitas masyarakat di tengah larangan mudik lebaran," jelasnya.

Memasuki kuartal II 2021, secara umum, pemulihan konsumsi masyarakat terus berlanjut. Josua menerangkan, hal tersebut terindikasi dari tren peningkatan indeks kepercayaan konsumen, penjualan ritel, penjualan otomotif dan impor.

Beberapa faktor yang mendorong peningkatan konsumsi masyarakat yang utama adalah penanganan Covid-19 yang terus membaik sejalan dengan program vaksinasi sehingga mendorong mobilitas masyarakat yang meningkat. Tak hanya itu, kebijakan dan stimulus pemerintah seperti percepatan penyaluran bansos, pemberian THR dan gaji ke 14 juga menjadi indikasi adanya pemulihan konsumsi masyarakat

Baca Juga: Ekonomi Membaik, Tak Perlu Khawatir Ada Sell In May

"Selain itu, stimulus pemerintah dengan relaksasi PPN perumahan dan PPnBM kendaraan bermotor juga diperkirakan akan mendorong konsumsi masyarakat kelas menengah dan kelas atas," kata Josua.

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU
Kontan Academy
Menagih Utang Itu Mudah Batch 5 Data Analysis & Visualization with Excel Batch 3

[X]
×