CLOSE [X]
kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ451.018,99   5,77   0.57%
  • EMAS992.000 0,00%
  • RD.SAHAM -0.20%
  • RD.CAMPURAN 0.04%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.12%

Pemerintah akan menggelar program pengungkapan sukarela wajib pajak tahun depan


Kamis, 30 September 2021 / 16:00 WIB
Pemerintah akan menggelar program pengungkapan sukarela wajib pajak tahun depan
ILUSTRASI. Pemerintah akan menggelar program pengungkapan sukarela wajib pajak tahun depan


Reporter: Bidara Pink | Editor: Noverius Laoli

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Pemerintah bersama dengan Komisi XI Dewan Perwakilan Rakyat (DPR) mencapai kesepakatan terkait Rancangan Undang-Undang (RUU) Ketentuan Umum dan Tata Cara Perpajakan (KUP). 

Ada yang menarik, legislator dan pemerintah mengubah istilah RUU KUP ini menjadi RUU Harmonisasi Peraturan Perpajakan (HPP). Nah, rencananya, RUU HPP ini akan segera disampaikan ke pembicaraan tingkat II atau pengambilan keputusan pada sidang paripurna DPR RI. 

Salah satu isu hangat yang terkandung dalam RUU ini adalah terkait pengampunan pajak atau tax amnesty (TA). Namun, dalam hal ini, Pemerintah dan DPR sepakat untuk menggunakan istilah Program Pengungkapan Sukarela Wajib Pajak (WP). 

Baca Juga: Tok! Pembahasan RUU KUP selesai, DPR setuju dibawa ke Rapat Paripurna untuk disahkan

“WP dapat mengungkapkan harta bersih yang belum atau kurang diungkapkan dalam surat pernyataan sepanjang Direktur Jenderal Pajak belum menemukan data dan/atau informasi mengenai harta tersebut,” ujar Pasal 5 Ayat (1) Bab V dalam draft RUU yang diterima Kontan.co.id, Kamis (30/9). 

Harta bersih yang dimaksud, adalah sesuai yang diatur dalam UU no. 11 tahun 2016 tentang Pengampunan Pajak, yaitu nilai harta dikurangi nilai utang dan merupakan harga yang diperoleh WP sejak 1 Januari 1985 hingga 31 Desember 2015. 

Harta bersih ini dianggap sebagai tambahan penghasilan dan dikenai Pajak Penghasilan (PPh) bersifat final, dihitung dengan cara mengalikan tarif dengan dasar pengenaan pajak. 

Mengenai tarif, ada beberapa ketentuan yang ditetapkan dalam RUU ini. 

Baca Juga: PKS Tolak Tax Amnesty dan Perluasan Objek PPN Pertama, 6% atas harta bersih yang berada di dalam wilayah Indonesia, dengan ketentuan diinvestasikan pada kegiatan usaha sektor pengolahan sumber daya alam atau sektor energi terbarukan di wilayah Indonesia dan/atau Surat berharga Negara (SBN). 

Kedua, harta bersih yang tidak diinvestasikan pada kegiatan usaha sektor pengolahan SDA atau sektor energi terbarukan dan/atau SBN tersebut, ditetapkan sebesar 8% dari harta bersih. 

Ketiga, 6% atas harta bersih yang berada di luar wilayah Indonesia dengan ketentuan dialihkan ke dalam wilayah Indonesia dan diinvestasikan kepada kegiatan usaha sektor pengolahan SDA atau sektor energi terbarukan dan/atau SBN.

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU

[X]
×