kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45995,96   -12,32   -1.22%
  • EMAS991.000 1,02%
  • RD.SAHAM -0.07%
  • RD.CAMPURAN 0.04%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.07%

Orang kaya tak bisa lagi beli gas elpiji melon 3 kg lagi, mulai tahun 2022


Minggu, 03 Oktober 2021 / 06:39 WIB
Orang kaya tak bisa lagi beli gas elpiji melon 3 kg lagi, mulai tahun 2022
ILUSTRASI. Orang kaya tak bisa lagi beli gas elpiji melon 3 kg lagi, mulai tahun 2022. ANTARA FOTO/Arif Firmansyah/foc.


Sumber: Kompas.com | Editor: Hasbi Maulana

KONTAN.CO.ID - Jakarta. Bersiap-siaplah tidak bisa mendapatkan gas elpiji (LPG) 3 kg alias tabung gas melon di warung tetangga. Mulai tahun depan, pemerintah berencana mengubah sistem penyaluran subsidi melalui gas LPG 3 kg.

Gas LPG 3 kg adalah barang bersubsidi yang sebenarnya hanya untuk masyarakat miskin. Namun karena sistem penyaluran yang terbuka, semua orang dengan mudah membeli gas LPG 3 kg,

Bahkan, banyak golongan orang mampu, kelompok ekonomi menengah ke atas yang menggunakan gas LPG 3 kg. 

Pemerintah akan memulai reformasi subsidi energi gas LPG 3 kg dari berbasis komoditas menjadi berbasis orang pada tahun 2022. Subsidi berbasis orang ini dilakukan agar kualitas belanja negara semakin meningkat.

Baca Juga: Cara download sertifikat hasil tes SKD CPNS 2021 buat peserta yang sudah ikut tes

Kepala Badan Kebijakan Fiskal (BKF) Kemenkeu, Febrio Kacaribu mengatakan, subsidi akan lebih tepat sasaran dan diterima oleh 40 persen masyarakat termiskin.

"Kita tahu bahwa belanja negara harus semakin berkualitas. Reformasi akan dilakukan secara bertahap dan kita mulai di tahun 2022 melanjutkan reformasi yang selama ini kita lakukan," kata Febrio dalam taklimat media di Jakarta, Jumat (1/10/2021).

Tercatat untuk tahun 2022, anggaran subsidi energi mencapai Rp 134 triliun untuk subsidi energi seperti subsidi jenis BBM solar, subsidi elpiji tabung 3 kg, dan subsidi listrik.

Penyaluran subsidi berbasis orang pada tahun 2022 dilakukan secara bertahap dengan mempertimbangkan banyak aspek, khususnya kondisi ekonomi masyarakat. 

"Jadi kalau ada belanja yang tidak baik, tidak efektif, misalnya perlinsos kita nyasarnya 40 persen termiskin, kalau ada program subsidi yang banyak dinikmati oleh bukan yang 40 persen termiskin, itu harus di-reform," ucap dia.

Lebih lanjut dia menuturkan, subsidi energi termasuk belanja human capital dari sisi perlindungan sosial. APBN sendiri memprioritaskan cukup banyak anggaran untuk pembangunan SDM. Untuk belanja pendidikan, pemerintah mengalokasikan 20 persen dari total anggaran belanja.

Baca Juga: 8 Kampus yang lulusannya cepat dapat kerja versi QS WUR 2022, kampus mana yang no 1?

Sementara untuk kesehatan, belanja harus 5 persen dari total anggaran. Anggaran kesehatan ini sempat melonjak dengan porsi sampai 9 persen dari APBN ketika pandemi Covid-19.

"(Belanja) Ketiga dari human capital adalah perlinsos yaitu belanja untuk menambah daya beli kelompok miskin dan rentan, kita kategorikan sebagai 40 persen termiskin. Tiga ini tadi sangar besar dan itulah prioritas pertama dari APBN kita," pungkas Febrio.

Sebelumnya dalam rapat paripurna, Menteri Keuangan (Menkeu) Sri Mulyani Indrawati akan melakukan upaya penyempurnaan Data Terpadu Kesejahteraan Sosial (DTKS) dengan melakukan verifikasi dan validasi secara reguler untuk pelaksanaan subsidi tersebut.

Baca Juga: Indeks manufaktur bisa tetap membaik hingga akhir tahun, kata ekonom

Pihaknya bakal mendorong pembangunan sistem yang terintegrasi dengan data sasaran penerima subsidi. Hal ini dilakukan untuk memastikan subsidi, termasuk subsidi energi dalam gas LPG 3 kg diberikan kepada golongan masyarakat yang perlu dilindungi.

Saat ini, pemberian subsidi kerap "melenceng" karena ketidakakuratan data. Data Kemenkeu mencatat subsidi elpiji 3 hanya dinikmati oleh 36 persen dari 40 persen masyarakat termiskin di Indonesia. Di sisi lain, 40 persen orang terkaya justru menikmati 39,5 persen dari total subsidi.

Subsidi berjalan dengan konsep harga yang tepat namun tetap melindungi masyarakat miskin dan masyarakat rentan. "Dana yang berhasil dihemat akan digunakan untuk meningkatkan anggaran perlindungan sosial, mulai dari kesehatan, pendidikan, hingga infrastruktur," sebut Sri Mulyani.

Artikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul "Siap-siap, Pemerintah Bakal Salurkan Subsidi Elpiji 3 Kg Berbasis Orang",

Penulis : Fika Nurul Ulya
Editor : Erlangga Djumena

 

Selanjutnya: Siap-siap, gas LPG 3 kg tidak akan lagi dijual bebas mulai tahun 2022

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU
Kontan Academy
Supply Chain Management on Practical Inventory Management (SCMPIM) Supply Chain Management Principles (SCMP)

[X]
×