kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45931,36   3,72   0.40%
  • EMAS1.320.000 -0,38%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Meski Menciut, Surplus Neraca Dagang Tetap Mampu Jaga Ketahanan Eksternal


Jumat, 16 Juni 2023 / 10:08 WIB
Meski Menciut, Surplus Neraca Dagang Tetap Mampu Jaga Ketahanan Eksternal
ILUSTRASI. Aktifitas bongkar muat peti kemas di pelabuhan Tanjung Priok, Jakarta, Selasa (6/6/2023). KONTAN/Fransiskus Simbolon


Reporter: Bidara Pink | Editor: Tendi Mahadi

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Neraca perdagangan barang Indonesia kembali mencatat surplus pada Mei 2023, meski mengecil dari bulan sebelumnya.  Badan Pusat Statistik (BPS) mengumumkan, neraca perdagangan pada bulan laporan sebesar US$ 440 juta atau menciut dari surplus US$ 3,94 miliar pada April 2023. 

Meski surplus ini menurun, Bank Indonesia (BI) memandang kinerja perdagangan internasional tetap mampu untuk menjaga ketahanan eksternal Indonesia. 

"Perkembangan ini positif, bagi upaya untuk terus menjaga ketahanan eksternal perekonomian Indonesia ke depan," terang Direktur Eksekutif, Kepala Departemen Komunikasi BI Erwin Haryono, Kamis (15/6). 

Erwin juga bilang, BI akan terus berupaya untuk meningkatkan ketahanan eksternal dan mendukung pemulihan ekonomi nasional sembari perkuat sinergi kebijakan dengan pemerintah dan otoritas lain. 

Baca Juga: Surplus Beruntun Menjaga Kekuatan Otot Rupiah

Adapun surplus neraca perdagangan Mei 2023 terutama didorong oleh surplus neraca perdagangan nonmigas sebesar US$ 2,26 miliar.  Hal ini sejalan dengan kenaikan ekspor nonmigas di tengah peningkatan impor nonmigas.

Ekspor non migas yang meningkat, terutama bersumber dari peningkatan ekspor produk manufaktur, seperti kendaraan, mesin dan perlengkapan mekanis, serta mesin dan perlengkapan elektrik. 

Ekspor nonmigas komoditas berbasis sumber daya alam seperti CPO juga tercatat meningkat seiring harga komoditas global yang masih tinggi. 

Berdasarkan negara tujuan, ekspor nonmigas ke Tiongkok, Amerika Serikat, dan Jepang merupakan kontributor utama terhadap total ekspor Indonesia.  Sementara itu, impor nonmigas tercatat meningkat pada hampir seluruh golongan barang sejalan dengan aktivitas ekonomi yang terus meningkat.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News




TERBARU
Kontan Academy
EVolution Seminar Supply Chain Management on Sales and Operations Planning (S&OP)

[X]
×