kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45780,32   4,77   0.62%
  • EMAS1.023.000 -0,68%
  • RD.SAHAM 0.16%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Mendagri minta Pemda cairkan anggaran untuk pilkada serentak


Selasa, 09 Juni 2020 / 11:26 WIB
Mendagri minta Pemda cairkan anggaran untuk pilkada serentak
ILUSTRASI. Menteri Dalam Negeri Tito Karnavian menyampaikan pemaparan melalui video conference (vidcon) di Pendopo Wali Kota Banda Aceh, Aceh, Jumat (17/4/2020). Vidcon bersama Menteri Dalam Negeri, Menteri Keuangan, Menteri Kesehatan dan Ketua Gugus Tugas Percepata

Reporter: Abdul Basith Bardan | Editor: Noverius Laoli

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Menteri Dalam Negeri Tito Karnavian meminta pemerintah daerah (Pemda) mencairkan anggaran untuk pelaksanaan pilkada serentak.

Anggaran tersebut sebelumnya berada dalam Naskah Perjanjian Hibah Daerah (NPHD). Tito meminta pencairan dilakukan sebelum 15 Juni 2020 agar pemyelenggara pemilu dapat MASUK tahapan lanjutan untuk pelaksanaan pilkada serentak 9 Desember mendatang.

Baca Juga: Mendagri ubah pendoman normal baru Pemda dan ASN di Kemendagri, ada apa?

"Kita harapkan agar sebelum tanggal 15, Komisi Pemilihan Umum Daerah (KPUD) dan Badan Pengawas Pemilihan Umum (Bawaslu) memiliki anggaran untuk melaksanakan tahapan lanjutan," ujar Tito dalam siaran pers, Selasa (9/6).

Sebanyak 42% provinsi telah merealisasikan anggaran untuk pilkada serentak, masih ada 57% yang belum melakukan. Sementara di tingkat Kabupaten/Kota sebanyak 41,68% yang sudah merealisasikan anggaran tersebut.

Tito memeriksa ruang fiskal yang cukup dari daerah untuk melaksanakan pilkada. Termasuk untuk penambahan anggaran mengingat pilkada diselenggarakan di tengah pandemi virus corona (Covid-19).

Baca Juga: Mendagri Tito minta kepada kepala daerah agar tidak defisit di tengah pandemi

"129 daerah sudah melaporkan, 141 belum melaporkan, dari 129 daerah yang sudah melaporkan ini masalah keuangannya 57 daerah menyatakan bahwa mereka mampu untuk membiayai dari APBD-nya," terang Tito.

Sementara itu 72 daerah yang ruang fiskalnya memang sulit itu meminta bantuan dari APBD. Daerah yang belim memberikan laporan pun perlu dipertimbangkan untuk mendapat bantuan.

Tito meminta agar anggaran pelaksanaan pilkada serentak tak dipotong oleh pemda. Hal tersebut untuk memastikan pilkada serentak dapat berjalan optimal di tengah pandemi.

 

 

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.


TERBARU

[X]
×