Close | x
kontan.co.id
| : WIB | INDIKATOR |
  • USD/IDR14.063
  • SUN95,65 0,01%
  • EMAS677.000 -0,44%
  • RD.SAHAM 0.04%
  • RD.CAMPURAN 0.21%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.04%

Makin melebar di kuartal IV, defisit transaksi berjalan capai US$ 31,1 miliar di 2018

Jumat, 08 Februari 2019 / 16:46 WIB

Makin melebar di kuartal IV, defisit transaksi berjalan capai US$ 31,1 miliar di 2018
ILUSTRASI. Kantor pusat Bank Indonesia

Berita Terkait

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Bank Indonesia mencatat defisit neraca transaksi berjalan (current account deficit/CAD) pada kuartal IV-2018 defisit US$ 9,1 miliar atau 3,57% dari produk domestik bruto (PDB), lebih tinggi dari kuartal III-2018 yang tercatat US$ 8,6 miliar atau 3,28% dari PDB. Sepanjang tahun lalu defisit transaksi berjalan mencapai US$ 31,1 miliar atau setara 2,98% dari PDB.

Pada kuartal IV-2018, pelebaran CAD dipengaruhi oleh penurunan kinerja neraca perdagangan barang non-migas akibat masih tingginya impor. Sejalan dengan permintaan domestik yang masih kuat di tengah kinerja ekspor yang terbatas.


Meskipun demikian, kinerja neraca pendapatan primer dan neraca jasa yang lebih baik dapat membantu mengurangi pelebaran defisit. Perbaikan neraca pendapatan primer terutama ditopang pembayaran bunga surat utang pemerintah yang lebih rendah, dan kenaikan surplus jasa perjalanan, antara lain didukung oleh penyelenggaraan Asian Para Games di Jakarta dan Pertemuan Tahunan IMF-World Bank di Bali.

Sepanjang tahun, defisit transaksi berjalan terutama dipengaruhi oleh impor non-migas yang tinggi, khususnya bahan baku dan barang modal, sebagai dampak dari kuatnya aktivitas ekonomi dalam negeri, di tengah kinerja ekspor nonmigas yang terbatas.

Kenaikan defisit juga didorong oleh peningkatan impor minyak seiring peningkatan harga minyak dunia dan konsumsi bahan bakar minyak (BBM) dalam negeri.

Di sisi lain, di tengah ketidakpastian di pasar keuangan global yang tinggi, transaksi modal dan finansial mencatat surplus yang cukup signifikan. Terutama ditopang aliran masuk modal berjangka panjang.

Secara keseluruhan, Bank Indonesia (BI) mencatat Neraca Pembayaran Indonesia (NPI) pada kuartal IV-2018 surplus US$ 5,4 miliar ditopang oleh peningkatan surplus transaksi modal dan finansial US$ 15,7 miliar, meningkat signifikan dibandingkan kuartal III-2018 yang tercatat US$ 3,9 miliar.

"Arus modal asing mulai masuk di bulan November dan Desember," jelas Direktur Eksekutif Kepala Departemen Statistik BI Yati Kurniati, Jumat (8/2).

Kenaikan transaksi modal dan finansial, jelas Yati, karena kebijakan BI menaikkan suku bunga acuan sehingga membuat yield spread dari surat utang atau surat berharga negara relatif menarik ila dibandingkan negara emerging market lainnya.

"Daya tariknya berupa yield positif cukup besar menarik bagi investor asing masuk ke Indonesia," jelas dia.

Sepanjang tahun lalu, NPI defisit US$ 7,1 miliar. 

BI memperkirakan kinerja NPI akan membaik dan dapat terus menopang ketahanan sektor eksternal. BI akan terus memperkuat koordinasi dengan pemerintah mengendalikan CAD pada 2019 menuju kisaran 2,5% dari PDB.

 


Sedangkan 

Reporter: Benedicta Prima
Editor: Herlina Kartika

Video Pilihan

TERBARU
Rumah Pemilu
Hubungi Kami
Redaksi : Gedung KONTAN,
Jalan Kebayoran Lama No. 1119 Jakarta 12210.
021 5357636/5328134
moderator[at]kontan.co.id
Epaper[at]kontan.co.id
Iklan : Gedung KOMPAS GRAMEDIA Unit 2
Lt 2 Jl. Palmerah selatan 22-28
Jakarta Selatan 10740.
021 53679909/5483008 ext 7304,7306
2019 © Kontan.co.id All rights reserved
Sitemap | Profile | Term of Use | Pedoman Pemberitaan Media Siber | Privacy Policy

diagnostic_api_kiri = 0.0004 || diagnostic_api_kanan = 0.0418 || diagnostic_web = 0.3367

Close [X]
×