kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |

Komisi X DPR beri masukan program Merdeka Belajar, ini tanggapan Nadiem Makarim


Minggu, 15 Desember 2019 / 12:11 WIB
Komisi X DPR beri masukan program Merdeka Belajar, ini tanggapan Nadiem Makarim
ILUSTRASI. Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Nadiem Makarim mengikuti rapat kerja dengan Komisi X DPR di Kompleks Parlemen Senayan, Jakarta, Kamis (12/12/2019). Rapat kerja tersebut membahas sistem zonasi dan Ujian Nasional (UN) tahun 2020, serta persiapan pelaksana

Sumber: Kompas.com | Editor: Tendi

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Anggota Komisi X, Andreas Hugo Pareira meminta Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan (Kemendikbud) untuk mengawal kebijakan Program Merdeka Belajar. Program yang lebih memberikan kebebasan kepada pendidik bisa dikawal dengan cara memberikan penguatan dan pendampingan kepada para guru. 

"Guru harus memahami kebebasan yang diberikan kepada dia. Sehingga tidak terjadi anarki. Karena tidak semua orang itu sama pemahamannya," ujar Andreas dalam siaran pers yang diterima Kompas.com. 

Baca Juga: UN dihapus, anggaran dialokasikan untuk infrastruktur sekolah dan kesejahteraan guru

Ia mengungkapkan pada prinsipnya ia setuju dan mengapresiasi kebijakan baru yang diluncurkan Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan. "Ini keliatannya sederhana tetapi sangat revolusioner," katanya. 

Masukan Komisi X DPR Anggota Komisi X Lathifah Shohib, mengusulkan peningkatan kapasitas guru, khususnya terkait kemampuan melakukan evaluasi belajar dan menyusun soal. Apalagi setelah sekian lama terbiasa menunggu soal dari Kemendikbud ataupun dinas pendidikan. 

"Sepengetahuan saya menyusun soal itu perlu mempertimbangkan validitas dan realibilitas soal itu," ujar anggota legislatif dari Jawa Timur ini. 

Kemudian, Zainuddin Maliki menyampaikan bahwa ujian nasional yang diselenggarakan selama ini memang perlu dan sudah saatnya dilakukan evaluasi. "Kita hanya akan menjadikan pendidikan kita mengatakan bahwa anak dengan skor tes yang tinggi adalah yang berprestasi," ujarnya. 

Maliki mengapresiasi langkah strategis perubahan evaluasi belajar ke arah yang lebih fokus kepada kompetensi. "Pak Menteri melakukan dekonstruksi terhadap narasi yang selama ini disakralkan," ungkapnya. 

Baca Juga: Apa kata PGRI soal wacana penghapusan Ujian Nasional (UN)?

Namun, anggota legislatif dari dapil Jawa Timur VIII ini mengingatkan agar assessment nasional pengganti UN dapat disiapkan dengan matang. "Kalau evaluasinya berbasis kompetensi, hendaknya prosesnya juga disiapkan berbasis kompetensi" pesan Maliki. 

Tanggapan Nadiem 
Menanggapi masukan para anggota Komisi X, Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Nadiem Makarim menyebut bahwa guru-guru tidak akan dibiarkan sendirian. Pendampingan baik oleh pemerintah pusat, daerah akan dilakukan. 




TERBARU

Close [X]
×