kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |

Ketika UMKM didorong melantai di bursa efek


Jumat, 03 Januari 2020 / 20:17 WIB
Ketika UMKM didorong melantai di bursa efek
ILUSTRASI. Produk UMKM yg diekspor ke China dipajang di acara Pelepasan ekspor produk UMKM ke China oleh Kemenkop dan UKM serta Kemendag di Kawasan Industri san Pergudangan Marunda Centre, Bekasi, Kamis (19/12).

Reporter: Ratih Waseso | Editor: Noverius Laoli

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Menteri Koperasi dan UKM, Teten Masduki, pada Jumat (3/1) bertemu dengan peneliti dari Universitas Osaka Jepang, Dr Testu Konichi. Dalam pertemuan tersebut Testu Konichi berharap Usaha Mikro Kecil dan Menengah (UMKM) bisa go public  di Bursa Efek Indonesia (BEI).

Bila hal ini tercapai, maka perusahaan skala UMKM bisa naik kelas dan memiliki mendapatkan tambahan modal dari pasar modal. 

"Penelitian saya mengenai pengawasan keuangan di Indonesia. Efektivitas pengawasan keuangan di Indonesia, khususnya di pasar modal," kata Dr Testu Konichi, usai bertemu Menkop dan UKM Teten Masduki dalam siaran pers, Jumat (3/11).

Baca Juga: UU Omnibus Law Cipta Lapangan Kerja memberi kewenangan ke presiden cabut perda

Pasar modal dipandang  Testu Konichi akan bisa berdampak besar dalam mengangkat ekspor produk UKM Indonesia di kancah Internasional. Selain itu, dengan go public maka produk produk andalan UMKM bisa lebih mudah dan diketahui oleh pasar luar negeri.

"Tadi ada diskusi mengenai UMKM di Indonesia. Banyak produk UMKM Indonesia yang berorientasi ekspor ke luar negeri. Seharusnya dapat fokus ke pasar modal karena lebih transparan. UKM harus bisa masuk pasar modal," jelasnya.

Testu menegaskan, masuknya UMKM di pasar modal akan mendorong pertumbuhan perekonomian di Indonesia. Bahkan sektor UKM akan berkembang pesat dengan banyaknya produk yang berorientasi ekspor.

"Pasar modal sebagai suatu alat keuangan. Jika UKM bisa masuk, dapat mendorong pertumbuhan ekonomi dan UKM bisa berkembang," imbuhnya.

Peneliti dan Ekonom INDEF, Media Wahyudi Askar menjelaskan, ketimpangan ekonomi yang luar biasa akan tertolong dengan pondasi kuat UMKM.

Baca Juga: Begini upaya OJK tingkatkan peran pasar modal bagi pembangunan

"Saat ini terjadi ketimpangan ekonomi yang luar biasa. Pondasi utamanya adalah UMKM. Upayakan ke depan melakukan percepatan dan fokus lebih baik untuk pengembangan ekonomi rakyat ke depan," tegas Media.




TERBARU

Close [X]
×