kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45941,11   -24,03   -2.49%
  • EMAS929.000 -0,11%
  • RD.SAHAM 0.07%
  • RD.CAMPURAN 0.15%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.20%

Kapal Penjaga Pantai China di dekat lokasi pengeboran Natuna, Indonesia kirim patroli


Kamis, 18 November 2021 / 12:36 WIB
Kapal Penjaga Pantai China di dekat lokasi pengeboran Natuna, Indonesia kirim patroli
ILUSTRASI. KRI Teuku Umar-385 usai mengikuti upacara Operasi Siaga Tempur Laut Natuna 2020 di Pelabuhan Pangkalan TNI AL Ranai, Natuna, Kepulauan Riau, Jumat (3/1/2020). ANTARA FOTO/M Risyal Hidayat.

Reporter: SS. Kurniawan | Editor: S.S. Kurniawan

KONTAN.CO.ID - Kapal Penjaga Pantai China ternyata tetap aktif di dekat lokasi pengeboran Blok Tuna di Laut Natuna, yang masuk Zona Ekonomi Eksklusif (ZEE) Indonesia, menurut analisis terbaru Asia Maritime Transparency Initiative (AMTI). 

Melansir Energy Voice (15/11), AMTI menyebutkan, kapal Penjaga Pantai China mempertahankan kehadirannya secara berkelanjutan di dekat lokasi pengeboran Blok Tuna yang dikelola Premier Oil Tuna B.V di Utara Kepulauan Natuna sejak awal Juli lalu.

“Data citra satelit dan sistem identifikasi otomatis (AIS) mengungkapkan beberapa pertemuan dekat antara kapal Penjaga Pantai China (CCG) dan penegak hukum dan Angkatan Laut Indonesia, serta kunjungan kapal induk Amerika Serikat (AS) di dekat lokasi itu, tetapi tampaknya tidak memiliki banyak efek pada CCG,” sebut AMTI.

Padahal, data citra satelit dan AIS menunjukkan, dalam banyak kesempatan, kapal penegak hukum Indonesia mengejar kapal Penjaga Pantai China pada jarak kurang dari 1 mil laut.

Jarak itu jauh lebih dekat dari yang AMTI amati dari kapal patroli Vietnam dan Malaysia dalam kasus serupa baru-baru ini dengan China. 

Baca Juga: 6 Kapal perang China ada di Laut Natuna Utara, nelayan ketakutan

AMTI menyatakan, hal tersebut menunjukkan Indonesia siap untuk mengambil sikap yang lebih keras terhadap China dibandingkan dengan negara tetangganya.

AMTI melaporkan, pada 12 November lalu, kapal Penjaga Pantai China 6305 tetap berada di Blok Tuna yang beroperasi di dekat rig pengeboran Blok Tuna dan kapal patroli Indonesia terus dikerahkan ke daerah tersebut.

Blok Tuna memiliki peran strategis bagi geopolitik Indonesia karena terletak dekat dengan Laut China Selatan yang disengketakan. 

Untuk itu, demi segera mengembangkan Blok Tuna, Pemerintah Indonesia sudah memberikan jaminan kepastian hukum bagi Premier Oil Tuna B.V yang juga mengelola Natuna Sea Block A. 

Jaminan ini mengingat wilayah Blok Tuna dari segi geopolitik rawan konflik karena berbatasan langsung dengan Laut China Selatan. Pemerintah RI memberikan jaminan berupa surat kepastian hukum beroperasi.

Selanjutnya: Jokowi sebut penanganan Covid-19 jadi kunci pemulihan ekonomi di 2022

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU
Kontan Academy
Tuntas Mendelegasikan Tugas Supply Chain Management on Procurement Economies of Scale Batch 4

[X]
×