Close | x
kontan.co.id
| : WIB | INDIKATOR |
  • USD/IDR14.460
  • EMAS662.000 0,00%
  • RD.SAHAM 0.04%
  • RD.CAMPURAN 0.21%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.04%

Ini yang menyebabkan perdagangan Indonesia surplus di Februari

Jumat, 15 Maret 2019 / 18:58 WIB

Ini yang menyebabkan perdagangan Indonesia surplus di Februari
ILUSTRASI. Aktivitas bongkar muat petikemas di pelabuhan Tanjung Priok

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Neraca perdagangan Indonesia pada Februari 2019 mengalami surplus sebesar US$ 330 juta. SurplusĀ  tersebut ditopang kenaikan neraca perdagangan nonmigas, terutama karena penurunan impor nonmigas yang lebih besar dibandingkan dengan penurunan ekspor nonmigas.

"Sementara itu, defisit neraca perdagangan migas tidak banyak berbeda dibandingkan dengan kinerja bulan sebelumnya," tulis rilis Bank Indonesia (BI), Jumat (15/3).


Surplus neraca perdagangan nonmigas pada Februari 2019 tercatat sebesar US$ 0,79 miliar, membaik dibandingkan bulan sebelumnya yang mengalami defisit US$ 0,64 miliar.

Kondisi ini dipengaruhi oleh penurunan impor nonmigas sebesar US$ 2,69 miliar secara bulanan, lebih besar dibandingkan dengan penurunan ekspor nonmigas sebesar US$ 1,25 miliar dolar. Penurunan impor nonmigas terutama terjadi pada impor mesin dan peralatan listrik, besi dan baja, serta mesin/pesawat mekanik.

Sementara itu, penurunan ekspor nonmigas terutama terjadi pada ekspor bahan bakar mineral, lemak dan minyak hewan/nabati serta bijih, kerak, dan abu logam."Penurunan ekspor nonmigas tersebut tidak terlepas dari pengaruh pertumbuhan ekonomi global yang melambat dan harga komoditas ekspor Indonesia yang menurun," jelas BI.

Di sisi lain, neraca perdagangan migas pada Februari 2019 tercatat defisit sebesar US$ 0,46 miliar, tipis bila dibandingkan dengan defisit pada bulan sebelumnya sebesar US$ 0,42 miliar.

Defisit tersebut dipengaruhi penurunan ekspor migas sebesar US$ 0,15 miliar secara bulanan. Sedikit lebih tinggi dibandingkan dengan penurunan impor migas sebesar US$ 0,10 miliar.

Penurunan ekspor migas terjadi pada komponen gas sejalan dengan penurunan volume ekspor dan harga gas. Sementara itu, penurunan impor migas terjadi pada komponen minyak mentah seiring dengan penurunan volume dan harga impor minyak mentah.

Bank Indonesia memandang surplus neraca perdagangan pada Februari 2019 berdampak positif pada upaya memperbaiki kinerja neraca transaksi berjalan. Ke depan, Bank Indonesia dan Pemerintah akan terus berkoordinasi mencermati perkembangan ekonomi global dan domestik sehingga tetap dapat memperkuat ketahanan sektor eksternal, termasuk prospek kinerja neraca perdagangan.


Reporter: Benedicta Prima
Editor: Noverius Laoli
Video Pilihan

TERBARU
Hubungi Kami
Redaksi : Gedung KONTAN,
Jalan Kebayoran Lama No. 1119 Jakarta 12210.
021 5357636/5328134
moderator[at]kontan.co.id
Epaper[at]kontan.co.id
Iklan : Gedung KOMPAS GRAMEDIA Unit 2
Lt 2 Jl. Palmerah selatan 22-28
Jakarta Selatan 10740.
021 53679909/5483008 ext 7304,7306
2019 © Kontan.co.id All rights reserved
Sitemap | Profile | Term of Use | Pedoman Pemberitaan Media Siber | Privacy Policy

diagnostic_api_kiri = 0.0003 || diagnostic_api_kanan = 0.0461 || diagnostic_web = 0.2900

Close [X]
×