kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45776,99   1,69   0.22%
  • EMAS934.000 0,32%
  • RD.SAHAM 0.24%
  • RD.CAMPURAN 0.11%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.03%

Ekonomi diramal membaik di kuartal IV 2020, ini kata ekonom Eric Sugandi


Rabu, 13 Mei 2020 / 20:57 WIB
Ekonomi diramal membaik di kuartal IV 2020, ini kata ekonom Eric Sugandi
ILUSTRASI. Aktivitas bongkar muat peti kemas di Pelabuhan Tanjung Priok, Jakarta, Rabu (29/4/2020). Ekonomi diramal membaik di kuartal IV 2020. ANTARA FOTO/Nova Wahyudi/aww.

Reporter: Yusuf Imam Santoso | Editor: Tendi Mahadi

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Kementerian Keuangan (Kemenkeu) memperkirakan ekonomi akan mulai membaik pada kuartal IV-2020. Sehingga diharapkan dengan serenteng stimulus yang digelontorkan, pertumbuhan ekonomi 2020 dapat terjaga di level 2,3%.

Ekonom Institut Kajian Strategis (IKS) Universitas Kebangsaan Eric Sugandi menilai desain jangka waktu pemulihan ekonomi tersebut cenderung optimistis.Menurutnya, rancangan tersebut atas dasar pamdemi Covid-19 sudah berakhir pada kuartal III-2020. 

Baca Juga: Aturan pemulihan ekonomi nasional rampung, Kemenkeu dorong UMKM dan dunia usaha

“Padahal masih ada resiko second wave. Tapi secara garis besar saya setuju dengan respon kebijakannya,” kata Eric kepada Kontan.co.id, Rabu (13/5).

Eric menilai untuk pemulihan dunia usaha di sektor restoran dan pariwisata mungkin tidak bisa cepat pulih. Kendati begitu, stimulus harus tetap diberikan, tapi pelonggaran atau pembukaan usahanya mesti melihat kondisi perkembangan Covid-19. 

Artinya, konsumsi di sektor tersebut masih rentan. “Karena waktu pelonggaran atau pembukaannya akan berbeda tiap daerah. Makanya pelonggarannya mesti hati-hati, lihat kondisi wabah per daerah” ujar Eric.

Di sisi lain, pemulihan ekonomi akan lebih lama untuk sektor perbankan. Alasannya, Covid-19 meningkatkan resiko default kredit perbankan, belum lagi ada restrukturisasi.

Baca Juga: Proyeksi pertumbuhan ekonomi tahun depan dinilai terlalu optimistis

Sementara, sektor usaha yang bisa cepat pulih adalah farmasi, transportasi dan distribusi barang, e-commerce, serta makanan dan minuman non-restoran. Adapun prediksi Eric pertumbuhan ekonomi dalam negeri minus 1% untuk 2020.

Sebelumnya, dalam skema pemulihan ekonomi nasional, pemerintah menerka pada kuartal II-2020, pemerintah bakal menggenjot percepatan dan penguatan subsidi dan bantuan sosial (Bansos) untuk masyarakat miskin dan rentan miskin. Caranya melalui tambahan sembako, tambahan kartu pra-kerja, pembebasan tarif listrik, dan penambahan penyaluran Program Keluarga Harapan (PKH).

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU

[X]
×