kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45862,44   -0,26   -0.03%
  • EMAS918.000 -1,50%
  • RD.SAHAM -0.33%
  • RD.CAMPURAN -0.01%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.06%

Draf RUU larangan minuman beralkohol ditargetkan rampung akhir tahun 2021


Rabu, 14 Juli 2021 / 19:18 WIB
Draf RUU larangan minuman beralkohol ditargetkan rampung akhir tahun 2021
ILUSTRASI. Petugas menata minuman beralkohol di Jakarta.

Reporter: Vendy Yhulia Susanto | Editor: Noverius Laoli

KONTAN.CO.ID -  JAKARTA. Wakil Ketua Badan Legislasi (Baleg) DPR RI, Achmad Baidowi mengatakan, Baleg DPR RI akan melanjutkan rapat dengar pendapat umum (RDPU) RUU larangan minuman beralkohol (RUU minol).

Baidowi mengatakan, RDPU dilakukan untuk terus menjaring masukan-masukan dari berbagai pihak terkait substansi RUU minol tersebut. Rencananya, pada masa sidang DPR selanjutnya, Baleg DPR akan mengundang beberapa pihak termasuk aparat penegak hukum untuk memberi masukan RUU minol.

Nantinya, masukan-masukan dari berbagai pihak akan menjadi bahan pertimbangan untuk penyusunan draf RUU minol. “Target kita penyusunan draf RUU (minol) selesai tahun ini,” ujar Baidowi saat dihubungi, Rabu (14/7).

Wakil Ketua Baleg DPR RI, Ibnu Multazam dalam RDPU RUU minol hari ini mengatakan, RUU minol belum sampai pada penyusunan draf. Sebab, saat ini masih dilakukan RDPU dari berbagai pihak untuk menyempurnakan draf RUU minol.

Baca Juga: Soal RUU minuman beralkohol, ini usulan Ikatan Dokter Indonesia (IDI)

“Aparat penegak hukum penting untuk kita dengarkan pendapatnya untuk UU ini. Penindakan di lapangan kan aparat penegak hukum, misalnya kios-kios yang menjual minol tanpa izin bagaimana penindakannya atau siapa saja yang diberi izin dan siapa saja yang tidak diberi izin yang harus ditindak,” ujar Ibnu.

Sementara itu, Direktur Center of Economic and Law Studies (CELIOS) Bhima Yudhistira Adhinegara mengatakan, perlu adanya kajian terkait penerimaan negara dari sektor minuman beralkohol dan beban ekonomi dan kesehatan yang ditanggung akibat adanya konsumsi minuman beralkohol.

“Dalam beberapa studi lebih berat cost nya atau kerugian ekonominya, sehingga itu mungkin bisa jadi pertimbangan dapatnya tidak seberapa tetapi kerugian ekonomi yang harus dimitigasi kalau terus menerus regulasinya seperti sekarang,” ungkap Bhima.

Bhima mengatakan, dalam studi yang dilakukan Montarat Thavorncharoensap (peneliti spesialis dampak minuman beralkohol terhadap perekonomian) menunjukkan bahwa beban ekonomi dari minuman beralkohol adalah 0,45% hingga 5,44% dari PDB (Produk Domestik Bruto). Hal ini merupakan hasil riset di 12 negara.

Baca Juga: MUI dan NU mendesak pemerintah hentikan penerbitan IUI minol

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.

Tag


TERBARU
Kontan Academy
Mastering Virtual Selling: How to win sales remotely Optimasi alur Pembelian hingga pembayaran

[X]
×