kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ451.015,98   -4,21   -0.41%
  • EMAS930.000 -0,21%
  • RD.SAHAM -1.07%
  • RD.CAMPURAN -0.35%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.08%

BKPM: Masih ada harapan Tesla berinvestasi di Indonesia


Rabu, 24 Februari 2021 / 13:31 WIB
BKPM: Masih ada harapan Tesla berinvestasi di Indonesia
ILUSTRASI. Kepala BKPM Bahlil Lahadalia


Reporter: Yusuf Imam Santoso | Editor: Anna Suci Perwitasari

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Kepala Badan Koordinasi Penanaman Modal (BKPM) Bahlil Lahadalia mengatakan, masih ada harapan bagi perusahaan mobil listrik asal Amerika Serikat (AS) yakni Tesla, Inc. untuk berinvestasi di Indonesia.

Hal ini menindaklanjuti wacana Tesla yang lebih memilih untuk menanamkan modalnya di India daripada Indonesia, sebagaimana dikutip dari Bloomberg pada awal bulan ini. 

Bahlil bilang, pihaknya bersama dengan Kementerian Koordinasi (Kemenko) Bidang Maritim dan Investasi saat ini masih akan menindaklanjuti rencana investasi Tesla tersebut.

“Namun saya menyampaikan inikan masih nego, tidak ada yang hengkang, kalau hengkang itu kan datang baru pergi ini masih berproses, jadi kalau orang bernegosiasi bisnis deal-deal-an biasa lah pasang surut itu. Dunia belum berakhir, jangan pesimis,” kata dia saat Konferensi Pers Implementasi Undang-Undang Cipta Kerja dalam Kemudahan Berusaha, Rabu (24/2).

Bahlil menyampaikan, sebelumnya tarik-ulur investasi juga dilakukan oleh LG Energy Solutition Ltd. Dalam kurung waktu satu tahun, akhirnya LG baru memantapkan diri membangun industri baterai kendaraan listrik terintegrasi dengan nilai investasi sebesar US$ 9,8 miliar.

Menurut dia, potensi Tesla menanamkan modalnya di Indonesia, akan tersokong dengan reformasi kemudahan berusaha sebagaimana aturan-aturan yang diterbitkan melalui Undang-Undang (UU) Nomor 11 tahun 2020 tentang Cipta Kerja, dan aturan pelaksananya.

Baca Juga: Bahlil tinjau proyek kawasan IWIP, pastikan penggunaan TKA sesuai aturan

Dia juga menekankan, BKPM bersama Kemenko Marves akan melalukan kajian apabila ada kendala yang dialami oleh Tesla selama melakukan penjajakan dan rencana investasi. 

“Tapi mohon maaf kalau mau akal-akalin pemerintah saja, maka pemerintah harus punya sikap, seperti awal pengusaha tidak boleh mengatur negara, negara juga tidak boleh semena-mena dengan pengusaha, jadi harus ada keseimbangan,” kata Bahlil.

Di sisi lain, Kepala BKPM menambahkan saat ini sudah ada perusahaan mobil listrik lain yang juga berminat berinvestasi di Indonesia. "Tesla apakah ada yang lain? Kami akan berusaha semaksimal mungkin, kalau ditanya ada yang lain? Jawabannya sudah ada, tapi belum dapat kami sampaikan,” tegas Bahlil.  

Adapun di tahun ini, dia menargetkan total realisasi investasi domestik dan asing sebesar Rp 900 triliun sebagaimana amanat Presiden RI Joko Widodo. 

Asal tahu saja, target tersebut naik 8,9% dari realisasi penanaman modal 2020 sebesar Rp 826,3 triliun.

 

Selanjutnya: Harga bitcoin anjlok, Elon Musk kehilangan gelar orang terkaya di dunia

 

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU
Kontan Academy
Digital Marketing in New Normal Era The Science of Sales Management

[X]
×