kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45908,54   -10,97   -1.19%
  • EMAS1.350.000 0,00%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

BI Optimistis Instrumen SBRI Akan Menarik Bagi Investor Asing


Senin, 28 Agustus 2023 / 13:20 WIB
BI Optimistis Instrumen SBRI Akan Menarik Bagi Investor Asing
ILUSTRASI. BI meluncurkan instrumen operasi moneter baru SBRI untuk memperkuat upaya pendalaman pasar uang.


Reporter: Siti Masitoh | Editor: Noverius Laoli

KONTAN.CO.ID -  JAKARTA. Bank Indonesia (BI) meluncurkan instrumen operasi moneter baru untuk memperkuat upaya pendalaman pasar uang. Instrumen tersebut adalah Sekuritas Rupiah Bank Indonesia (SRBI) yang rencananya akan diimplementasikan pada 15 September 2023.

Kepala Departemen Pengelolaan Moneter BI, Edi Susianto, mengatakan, instrumen ini bertujuan untuk menarik aliran modal asing dalam bentuk investasi portofolio guna memperkuat pendalaman pasar uang dan stabilitas nilai tukar rupiah.

Selain untuk menarik investor domestik, SRBI ini juga diharapkan bisa memberikan ruang bagi modal asing dan menjadi alternatif instrumen investasinya mereka.

Baca Juga: Perkuat Pendalaman Pasar Uang, BI Luncurkan Instrumen Sekuritas Rupiah Bank Indonesia

Artinya, SRBI ini hadir untuk memberikan kepercayaan bahwa Indonesia masih dinilai optimistis untuk berinvestasi di portofolio financial market. 

“Perkembangan global di semua negara sedang memang strong dollar. Semua negara mengalami dampak dari hal tersebut. Kami mencermati bahwa pada dasarnya Indonesia masih cukup optimis di nilai valas untuk berinvestasi. Maka instrumen ini juga memberikan ruang kepada mereka supaya bisa menjadi alternatif instrumen investasinya mereka,” tutur Edi dalam media briefing, Senin (28/8).

Selain itu, instrumen ini juga bisa memberikan ruang untuk mendukung stabilitas nilai tukar rupiah. Sebab jika ada capital inflow, maka likuiditas valuta asing (valas) akan semakin baik. Akan tetapi, Dia menegaskan bahwa dalam stabilitas nilai tukar rupiah, BI tetap menggunakan intervensi spot dan Domestic Non Deliverable Forward (DNDF) sebagai pilar utama.

Baca Juga: Ekonom Menilai Instrumen SRBI Mampu Jamin Stabilitas Nilai Tukar Rupiah

“Keberadaan SRBI ini juga sekaligus untuk mendukung stabilitas nilai tukar karena dia menjadi instrumen alternatif dan suport terhadap pendalaman pasar uang sehingga mempermudah bank dalam pendalaman pasar uang dalam pengelolaan likuiditas mereka,” jelasnya.




TERBARU
Kontan Academy
Success in B2B Selling Omzet Meningkat dengan Digital Marketing #BisnisJangkaPanjang, #TanpaCoding, #PraktekLangsung

[X]
×