kontan.co.id
| : WIB | INDIKATOR |
  • USD/IDR13.955
  • EMAS697.000 -0,71%
  • RD.SAHAM 0.53%
  • RD.CAMPURAN 0.27%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.13%

Bambang Soesatyo mengusulkan DPR bentuk Pansus Facebook


Jumat, 06 April 2018 / 18:58 WIB

Bambang Soesatyo mengusulkan DPR bentuk Pansus Facebook
ILUSTRASI. Pimpinan DPR-RI

Berita Terkait

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Ketua DPR Bambang Soesatyo menilai, kebocoran data 1 juta pengguna Facebook di Indonesia merupakan persoalan serius.

Ia mendorong Komisi I DPR memanggil pejabat tertinggi Facebook Indonesia. Bahkan, Bambang menilai, DPR perlu membentuk panitia khusus (pansus) untuk melakukan penyelidikan terkait kebocoran data itu.


“Jika perlu, bentuk Pansus untuk hal ini. Amerika dan Inggris juga sudah melakukannya,” kata Bambang dalam keterangan tertulisnya, Jumat (6/4).

Sebelumnya, Kepala Teknologi Facebook Mike Schroepfer mengungkapkan sekitar 87 juta data pengguna media sosial buatan Mark Zuckerberg itu bocor ke Cambridge Analytica.

Dari angka itu, ada sekitar sejuta data Facebooker Indonesia yang bocor ke lembaga riset asal Inggris tersebut.

“Ini isu besar dan global. Sejuta lebih data user Facebook Indonesia bisa bocor, tentu tak bisa dianggap enteng,” ujar Bambang.

Mantan Ketua Komisi Hukum DPR ini menegaskan, kedaulatan negara tidak hanya soal teritori darat, laut, dan udara, tapi juga ruang siber.

Oleh karena itu, ia berharap Facebook mendapatkan sanksi yang tegas atas kebocoran data ini.

Terlebih, sebelumnya Indonesia juga sudah didera persoalan wabah hoaks ataupun fake news.

”Indonesia adalah negara di peringkat ketiga setelah Amerika Serikat dan Filipina dalam hal jumlah kebocoran data pengguna Facebook,” ujarnya.

Menteri Komunikasi dan Informatika Rudiantara memanggil perwakilan Facebook Indonesia, Kamis (5/4), menyusul laporan kebocoran data ini.

Dalam pertemuan tersebut, Menkominfo mengutarakan permintaan kepada Facebook untuk ditindaklanjuti terkait antisipasi kebocoran data pengguna di Indonesia.

"Ada beberapa hal sebagai tindak lanjut. Pertama, kami tekankan lagi semua media sosial termasuk Facebook harus complydengan aturan di Indonesia," kata Rudiantara seusai pertemuan dengan Facebook.

"Kami juga minta Facebook sesegera mungkin untuk melakukan shutdown atas aplikasi yang dikerjasamakan dengan pihak ketiga, terutama kuis-kuis personality test yang model Cambridge Analytica.

Itu dimatikan dulu di Indonesia," ia menambahkan. Kuis kepribadian yang marak beredar di Facebook adalah salah satu pintu masuk pengumpulan data pribadi pengguna oleh pengembang pihak ketiga.

Data itu kemudian bisa saja disalahgunakan untuk kepentingan tertentu, seperti yang dilakukan Cambridge Analytica. Public Policy Facebook, Ruben Hattari, mengatakan bakal segera menyampaikan permintaan pemerintah ke Facebook pusat.

Ia tak berjanji semuanya bisa dilaksanakan, tetapi pihaknya telah mengambil langkah-langkah solutif. "Saya belum bisa memastikan dapat dilaksanakan," ujarnya. (Ihsanuddin)

 

Artikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul "1 Juta Data Pengguna Indonesia Bocor, Ketua DPR Usul Bentuk Pansus Facebook"

 

 


Sumber : Kompas.com
Editor: Barratut Taqiyyah Rafie
Video Pilihan

Tag
TERBARU
Hubungi Kami
Redaksi : Gedung KONTAN,
Jalan Kebayoran Lama No. 1119 Jakarta 12210.
021 5357636/5328134
moderator[at]kontan.co.id
Epaper[at]kontan.co.id
Iklan : Gedung KOMPAS GRAMEDIA Unit 2
Lt 2 Jl. Palmerah selatan 22-28
Jakarta Selatan 10740.
021 53679909/5483008 ext 7304,7306
2019 © Kontan.co.id All rights reserved
Sitemap | Redaksi | Term of Use | Pedoman Pemberitaan Media Siber | Privacy Policy

diagnostic_api_kiri = 0.0004 || diagnostic_api_kanan = 0.0544 || diagnostic_web = 0.2882

Close [X]
×