kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |

Apindo khawatirkan pembatasan merek bisa rugikan produsen dan konsumen


Rabu, 02 Oktober 2019 / 19:22 WIB

Apindo khawatirkan pembatasan merek bisa rugikan produsen dan konsumen
ILUSTRASI. merek


KONTAN.CO.ID -  JAKARTA. Pembatasan merek (brand restriction) telah banyak direalisasikan sejumlah negara. Hal ini pun turut membuat resah pelaku usaha di Indonesia karena dikhawatirkan aturan ini akan turut diberlakukan di Indonesia.

Sekretaris Umum Asosiasi Pengusaha Indonesia (Apindo) Eddy Hussy menerangkan, pembatasan merek tersebut bisa dilakukan dengan cara mengurangi daya tarik pada tampilan produk dan memberlakukan pembatasan-pembatasan lebih jauh di bidang periklanan dan promosi.

Baca Juga: Menelisik jalan terjal yang dilewati Xiaomi untuk berekspansi di bisnis jasa keuangan

Eddy menerangkan, dengan adanya pembatasan merek ini justru akan berdampak pada peran produsen atau pelaku usaha juga para konsumen. "Ini merenggut kesempatan pelaku usaha dalam merepresentasikan identitas serta menunjukkan kualitas produknya," ujar Eddy, Rabu (2/10).

Padahal, menurut Eddy, pelaku bisnis melakukan berbagai pengembangan atau penelitian bagi untuk membangun nama baik merek dan bisa dikenal publik. Ini juga menjadi sebuah tahapan yang menciptakan persaingan yang sehat antar pelaku bisnis, karena memiliki kesempatan untuk menunjukkan hal yang terbaik bagi konsumen.

Tak hanya itu, pembatasan merek justru bisa memicu munculnya produk palsu dan ilegal di pasar. Menurut Eddy, hal ini akan sangat membahayakan konsumen dan merek.

Baca Juga: Produksi alat berat tak bertenaga di paruh pertama tahun ini

"Dengan adanya pengemasan yang menarik dan informatif serta mengedepankan keunikan dan keunggulan sebuah brand, ini akan berperan besar dalam meminimalisir peniruan dan menjaga keaslian," jelas Eddy.


Reporter: Lidya Yuniartha
Editor: Noverius Laoli

Video Pilihan


Close [X]
×