kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45883,06   -37,05   -4.03%
  • EMAS942.000 0,00%
  • RD.SAHAM 0.31%
  • RD.CAMPURAN 0.18%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.05%

Ada Covid-19, pemerintah alokasikan Rp 2,7 triliun untuk 21.000 pesantren


Senin, 20 Juli 2020 / 09:44 WIB
Ada Covid-19, pemerintah alokasikan Rp 2,7 triliun untuk 21.000 pesantren
ILUSTRASI. Wakil Presiden Ma'ruf Amin


Sumber: Kompas.com | Editor: Anna Suci Perwitasari

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Wakil Presiden Ma'ruf Amin mengatakan, pemerintah telah mengalokasikan dana sebesar Rp 2,7 triliun untuk 21.000 pesantren. 

Pengalokasian dana tersebut dilakukan dalam rangka antisipasi Covid-19 di lingkungan pondok pesantren. 

"Pemerintah mengalokasikan dukungan anggaran untuk 21.000 pesantren sebesar Rp 2,7 triliun untuk itu (antisipasi Covid-19 di pesantren)," kata Ma'ruf Amin, dikutip dari video akun YouTube Wakil Presiden RI, Senin (20/7). 

Baca Juga: Dana zakat, infak, dan sedekah bisa dipakai untuk Covid-19, ini surat keputusannya...

Pernyataan ini disampaikan Wapres saat bersilaturahmi dengan sejumlah organisasi Islam pada Jumat lalu. 

Ma'ruf bilang, dana tersebut saat ini sudah dikantongi oleh Menteri Agama Fachrul Razi. Ia pun meminta agar alokasi dana tersebut bisa segera dilaksanakan dalam satu-dua bulan ini. 

Dari jumlah tersebut, pengalokasiannya pun beragam. Antara lain, Rp 2,38 triliun untuk bantuan operasional pesantren dan Rp 317 miliar untuk internet. 

"Ada yang Rp 50 juta untuk masker, untuk ini itu ada yang Rp 40 juta, ada yang Rp 25 juta. Cukup ya semua untuk 21.000 menurut hitungan Pak Menteri Agama," kata Ma'ruf Amin. 

Selain itu, pemerintah juga menganggarkan untuk penanganan kesehatan di madrasah diniyah, lembaga pendidikan Al-Quran, dan untuk pelajaran secara daring. Ini termasuk insentif untuk para ustaz yang dilakukan melalui Kementerian Sosial dan Kementerian Desa di luar dari anggaran Rp 2,7 triliun tersebut. 

"Ada juga dukungan pemeriksaan kesehatan, sarana kesehatan untuk memenuhi syarat kesehatan diganti oleh Gugus Tugas, BNPB dan BPBD dan Dinas Kesehatan di daerah," kata dia. 

Ma'ruf menambahkan, Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat juga memberikan bantuan berupa perbaikan sarana dan prasarana pesantren. Misalnya, untuk perbaikan tempat wudhu, fasilitas mandi cuci kakus (MCK), tempat cuci tangan, serta beberapa fasilitas lainnya. 

Baca Juga: Wapres: Pemuka agama berperan sukseskan kebijakan adaptasi kebiasaan baru

"Kementerian PUPR tahun 2020 hanya (membantu) 10 provinsi yang punya jumlah pesantren terbesar. Jadi disesuaikan dengan keterbatasan waktu dan ketersediaan sumber dayanya," kata dia. (Deti Mega Purnamasari)

Artikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul "Atasi Covid-19, Wapres Sebut Rp 2,7 Triliun Dialokasikan untuk 21.000 Pesantren".

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU
Corporate Valuation Model Presentasi Bisnis yang Persuasif

[X]
×