kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45756,38   -11,60   -1.51%
  • EMAS1.009.000 -1,46%
  • RD.SAHAM -0.64%
  • RD.CAMPURAN -0.30%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.01%

13 MI dijerat TPPU, Kejagung: Jika ada pencucian uang pasti dikejar


Selasa, 14 Juli 2020 / 10:38 WIB
13 MI dijerat TPPU, Kejagung: Jika ada pencucian uang pasti dikejar
ILUSTRASI. Petugas membersihkan logo Asuransi Jiwasraya di kantor Asosiasi Asuransi Jiwa Indonesia (AAJI) Jakarta, Senin (30/3). Kementerian BUMN memastikan pembayaran hak nasabah PT Asuransi Jiwasraya (Persero) mulai dilakukan pada Senin (30/3). Wakil Menteri BUMN

Reporter: Ferrika Sari | Editor: Yudho Winarto

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Kejaksaan Agung (Kejagung) telah menetapkan 13 manajer investasi (MI) tersangka dalam kasus dugaan korupsi di Asuransi Jiwasraya. Mereka dijerat dengan pasal tindak pidana pencucian uang (TPPU).

Direktur Penyidikan Jaksa Agung Muda Pidana Khusus Kejagung Febrie Adriansyah menyatakan, pihaknya masih terus menelusuri potensi pencucian uang yang dilakukan para MI dalam pengelolaan investasi reksadana milik Jiwasraya.

“Jangan lupa MI ini kenapa TPPU, jika diyakini ada kejadian pencucian yang terhadap aset-aset atau uang pasti akan dikejar oleh penyidik. Pasti dikejar dan lagi diukur-ukur, di mana TPPU asetnya biar jelas atau tidak lari ke mana saja. Jadi bukan hanya terkait kerugian negara tapi juga TPPU-nya,” kata Febrie, Senin (13/7).

Menurutnya, terdapat beberapa pola pencucian uang sehingga uang Jiwasraya bisa lari ke luar negeri seperti melalui transaksi bisnis. Dalam hal ini, fokus kejaksaan bukan hanya memenjarakan para tersangka tetapi juga menelusuri aset mereka.

Baca Juga: Kejagung periksa mantan Dirut BEI Erry Firmansyah terkait kasus Jiwasraya

Sebelumnya, PT Sinarmas Asset Management yang mengembalikan dana investasi Jiwasraya Rp 77 miliar ke kejaksaan. Febrie berharap, MI lain juga kembalikan dana terkait Jiwasraya walaupun aset yang disita Rp 18,4 triliun atau melebihi nilai kerugian negara yakni Rp 16,81 triliun.

“Kita berharap mereka kembalikanlah, selain untuk kepentingan negara karena Jiwasraya merugi. Tetapi juga pemerintah memikirkan bagaimana nasib nasabah JIwasraya. Jadi kita berharap ada pengembalian,” jelasnya.

Penelusuran aset tersebut masih terus berjalan. Namun ia tidak bisa memastikan kapan penyitaan aset itu rampung karena harus ditelisik secara cermat tiap transaksi investasi Jiwasraya.

“Susah lah targetnya karena tidak semudah itu. Perjuangan masih panjang karena bukan aset konvensional tapi dari rekening ke rekening kan. Dia pasti melalui aset investasi apa dan bergerser ke investasi apa,” jelas dia.

Sambil menelusuri aset 13 MI, kejaksaan juga baru mulai pemberkasan perkara dugaan pencucian uang di Jiwasraya. Sehingga penyidik tengah sibuk melengkapi berkas – berkas tersebut.

Kejagung telah menetapkan 13 manajer investasi (MI) sebagai tersangka dalam kasus dugaan korupsi dan pencucian uang di Asuransi Jiwasraya.

Baca Juga: Cegah kasus Jiwasraya terulang, BPK rekomendasi 4 hal ke perusahaan asuransi BUMN ini

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.


TERBARU

[X]
×