kontan.co.id
| : WIB | INDIKATOR |
  • USD/IDR13.912
  • SUN102,00 -0,22%
  • EMAS620.130 0,16%
  • RD.SAHAM 0.66%
  • RD.CAMPURAN 0.16%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.07%

Kesaksian Bos Medisis Solutions atas kasus proyek e-KTP

Kamis, 11 Januari 2018 / 22:05 WIB

Kesaksian Bos Medisis Solutions atas kasus proyek e-KTP
ILUSTRASI. SIDANG LANJUTAN ANDI NAROGONG

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Muda Ikhsan Harahap, Bos PT Medisis Solutions, perusahaan Singapura yang bergerak di bidang computer service solution tak pernah menyangka perkenalannya dengan Irvanto Pambudi Cahyo, Direktur Murakabi Sejahtera bisa jadi bencana buat dirinya.

Dalam persidangan lanjutan kasus E-KTP dengan terdakwa Setya Novanto di Pengadilan Tipikor, Jakarta Pusat Kamis (11/1), Muda mengaku dikenalkan kepada Irvanto oleh seorang rekan di Singapura.

Dari perkenalan dengan Irvanto ini, Muda kemudian turut mengenal Andi Agustinus alias Andi Narogong, dan kedua saudaranya Dedi Priyono, dan Vidi Gunawan.

"Kenal irvanto dikenalkan teman lain di Singapura, irvanto yang mengenalkan dengan Andi, Dedi, dan Vidi," kata Muda kepada hakim.

Irvanto yang juga keponakan Setya Novanto disebut sebagai pihak yang menerima aliran dana fee untuk Setya Novanto dari proyek e-KTP. Setya Novanto sendiri diduga menerima total fee US$ 7,3 juta dari proyek E-KTP.

Nah, Irvanto, Dedi, dan Vidi ini yang kelak akan memanfaatkan tiga buah rekening bank milik Muda di Singapura untuk mengalirkan fee tersebut. Ketiga rekening tersebut ada di Bank OCBC, DBS, dan UOB.

Dalam sidang, Muda menjelaskan bagaimana aliran dana yang mampir ke rekeningnya.

Mulanya pada 13 Desember 2011, rekening Bank UOB atas perusahaan Muda dapat kiriman uang senilai US$ 50 ribu dari PT Noah Arkindo.

Uang tersebut diingat oleh Muda untuk rencana membangun restoran oleh Dedi. Namun rencana tersebut urung terwujud. Sehingga Dedi meminta uang tersebut ditransfer ke rekening seseorang sesuai arahan Dedi.

Kiriman uang berlanjut, pada 24 Februari 2012, masuk kembali uang ke rekening perusahannya senilai US$ 29.075. Dari arahan Dedi, Muda diminta memberikan uang tersebut kepada seseorang di Singapura.

Kemudian pada 12 Maret 2012, masuk uang senilai US$ 700 ribu. Kali ini pengirimnya Biomorf Mauritius.

"Saya kemudian diminta untuk mentransfer uang tersebut ke PT Sinar Bulan dalam dua tahap. Pertama saya kirim SGD 714 ribu, tahap kedua saya kirim SGD 148," lanjut Muda.

Pada 23 Maret 2012, Biomorf Mauritius kembali mengirim uang ke Muda. Nilaimya US$ 299.873. Dari arahan Dedi kembali, uang tersebut diminta untuk diserahkan dalam bentuk tunai kepada suruhan Dedi di Singapura yang telah dikonversi menjadi senilai SGD 377.608.

Dengan nominal yang sama seperti sebelumnya, Biomorf Mauritius kembali kirim uang senilai US$ 299.378. Kali ini suruhan Dedi berbeda. Muda diminta mengirimkan uang tersebut kepada ieang bernama Raden Gede ke rekening bank Indonesia.

Pada 10 Agustus 2012, PT Noah Arkindo kembali mengirim uang senilai US$ 99.040. Namun uang ini kemudian diminta untuk langsung diserahkan tunai kepada Dedi di Singapura.


Reporter: Anggar Septiadi
Editor: Yudho Winarto

DUGAAN KORUPSI E-KTP

Tag
Komentar
TERBARU
KONTAN TV
Hotel Santika Premiere Slipi Jakarta
14 May 2018
Hubungi Kami
Redaksi : Gedung KONTAN,
Jalan Kebayoran Lama No. 1119 Jakarta 12210.
021 5357636/5328134
moderator[at]kontan.co.id
Epaper[at]kontan.co.id
Iklan : Gedung KOMPAS GRAMEDIA Unit 2
Lt 2 Jl. Palmerah selatan 22-28
Jakarta Selatan 10740.
021 53679909/5483008 ext 7304,7306
2018 © Kontan.co.id All rights reserved
Sitemap | Profile | Term of Use | Pedoman Pemberitaan Media Siber | Privacy Policy
Close [X]
×