: WIB    —   
indikator  I  

Fahri: Saya tidak percaya, kita semua sudah gila

Fahri: Saya tidak percaya, kita semua sudah gila

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Wakil Ketua Dewan Perwakilan Rakyat Fahri Hamzah terkejut dengan langkah Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) yang diduga berupaya menjemput paksa Ketua DPR Setya Novanto.

"Kalau ada yang berani jemput paksa Setya Novanto, itu pasti perintah datang dari orang kuat di negara ini, sehingga aparat kepolisian khususnya, mau saja ikut-ikutan merusak lembaga negara," kata Fahri, Rabu (15/11).

Fahri mengaku sudah mendengar rumor terkait upaya penjemputan paksa Setya Novanto yang dilakukan malam ini. Namun, ia sempat tidak percaya dengan rumor tersebut. "Saya tidak percaya bahwa kita semua sudah gila," kata Fahri.

Menurut Fahri, keterlibatan KPK dalam gerakan politik menarget Setya novanto akan menghancurkan seluruh bangunan negara hukum di Indonesia. "Presiden Jokowi harus bertanggung jawab apabila hal itu terjadi," katanya.

Setya Novanto sebelumnya sudah tiga kali mangkir dari panggilan KPK sebagai saksi kasus e-KTP. Lalu, pada Rabu, Novanto yang diperiksa sebagai tersangka juga mangkir.

Akhirnya pada Rabu malam, sejumlah penyidik KPK mendatangi rumah Ketua DPR itu.

Selain itu, sejumlah petugas kepolisian juga terlihat berjaga. Bahkan, ada aparat kepolisian yang membawa senapan laras panjang yang berjaga. (Ihsanuddin)

Artikel ini sudah tayang sebelumnya di Kompas.com berjudul: Fahri Hamzah: Saya Tak Percaya Novanto Dijemput Paksa, Kita Sudah Gila

 


SUMBER : Kompas.com
Editor Dupla Kartini

DUGAAN KORUPSI E-KTP

Feedback   ↑ x