| : WIB | INDIKATOR |
  • USD/IDR14.073
  • SUN98,24 0,00%
  • EMAS606.004 0,84%
  • RD.SAHAM 0.66%
  • RD.CAMPURAN 0.16%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.07%

Empat alasan BI pangkas suku bunga acuan jadi 4,5%

Selasa, 22 Agustus 2017 / 19:36 WIB

Empat alasan BI pangkas suku bunga acuan jadi 4,5%
Berita Terkait

KONTAN.CO.ID - Hampir satu tahun, akhirnya Bank Indonesia (BI) kembali memangkas suku bunga acuan BI 7-Day Reverse Repo Rate (7DRR)) sebesar 25 basis point (bps) menjadi 4,5%.

Deputi Gubernur BI Perry Warjiyo mengatakan, keputusan tersebut diambil dengan mempertimbangkan empat hal. Pertama, inflasi yang lebih rendah dan akan lebih rendah dibanding perkiraan sebelumnya.

Perry mengatakan, pihalnya memperkirakan inflasi tahun ini akan mencapai 4%. Angka itu telah memperhitungkan dampak kenaikan tarif listrik. Sementara inflasi inti tahun ini akan diperkirakan akan mencapai 3%.

Tak hanya itu, inflasi tahun depan juga diperkirakan akan tetap terjaga di bawah 3,5%. "Penurunan inflasi yang lebih rendah dibanding yang dulu itu membuka ruang bagi kebijakan penurunan suku bunga. Ini konsisten dengan kerangka kebijakan moneter kami yang menjangkar inflasi ke depan sesuai sasaran," kata Perry, Selasa (22/8).

Kedua, defisit transaksi berjalan atau current account deficit (CAD) yang terkendali yang membuat keseimbangan eksternal Indonesia tetap terjaga. Pihaknya memperkirakan, CAD tahun ini akan berada di kisaran 1,5%-2% dari Produk Domestik Bruto (PDB) dan CAD tahun depan di kisaran 2%-2,5% dari PDB.

Ketiga, kenaikan suku bunga acuan The Fed diperkirakan lebih kecil dan tertunda. Perry bilang, sebelumnya BI memperkirakan The Fed akan menaikkan suku bunga acuan dua kali lagi di tahun ini.

Tetapi sekarang diperkirakan hanya satu kali lagi di Desember sebesar 25 bps dengan probabilitas yang lebih rendah. "Sehingga ini menjaga interest rate diferensia," tambahnya. 

Keempat, penurunan suku bunga acuan BI juga diharapkan dapat mendorong penyaluran kredit dan mendukung pertumbuhan ekonomi lebih lanjut. Tentunya lanjut Perry, pihaknya akan berkoordinasi dengan pemerintah dari sisi fiskal dan otoritas lainnya seperti Otoritas Jasa Keuangan (OJK) untuk mendorong pertumbuhan kredit.

Deputi Gubernur Senior BI Mirza Adityaswara mengatakan, dari sisi eksternal probabilitas kenaikan suku bunga acuan The Fed satu kali di akhir tahun hanya 33%. Selain itu, pengurangan neraca The Fed telah dikomunikasikan dengan cukup baik dan bahkan pasar telah memperhitungkan rencana itu.


Reporter: Adinda Ade Mustami
Editor: Dessy Rosalina

BI RATE

Komentar
TERBARU

KONTAN TV
Hubungi Kami
Redaksi : Gedung KONTAN,
Jalan Kebayoran Lama No. 1119 Jakarta 12210.
021 5357636/5328134
moderator[at]kontan.co.id
Epaper[at]kontan.co.id
Iklan : Gedung KOMPAS GRAMEDIA Unit 2
Lt 2 Jl. Palmerah selatan 22-28
Jakarta Selatan 10740.
021 53679909/5483008 ext 7304,7306
2018 © Kontan.co.id All rights reserved
Sitemap | Profile | Term of Use | Pedoman Pemberitaan Media Siber | Privacy Policy

diagnostic_api_kiri = 0.0010 || diagnostic_api_kanan = 0.0415 || diagnostic_web = 0.2132

Close [X]
×