kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45942,81   -14,01   -1.46%
  • EMAS930.000 0,11%
  • RD.SAHAM -0.12%
  • RD.CAMPURAN 0.10%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.06%

Wamenkeu: APBN bergerak fleksibel dan responsif demi menyelamatkan rakyat


Senin, 02 Agustus 2021 / 09:41 WIB
Wamenkeu: APBN bergerak fleksibel dan responsif demi menyelamatkan rakyat
ILUSTRASI. Wakil Menteri Keuangan Suahasil Nazara.

Reporter: Yusuf Imam Santoso | Editor: Yudho Winarto

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Wakil Menteri Keuangan (Wamenkeu) Suahasil Nazara mengatakan, Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara (APBN) akan terus bekerja keras menjadi instrumen countercyclical untuk mengendalikan pandemi Covid-19 dan mengakselerasi pemulihan ekonomi nasional, terutama melalui percepatan vaksinasi dan program perlindungan sosial.

Oleh karenanya, Wamenkeu mengatakan APBN harus fleksibel untuk merespon kondisi perekonomian yang sangat dipengaruhi oleh perkembangan kasus Covid-19.

“Sekarang vaksin kita itu di beberapa daerah lumayan tinggi. Kita terus upayakan supaya vaksinnya itu bisa menuju kepada 1,5 juta sehari. Sekarang itu hampir sekitar 9,7% orang Indonesia sudah divaksin yang komplit dua kali. Moga-moga ini berlanjut terus dengan tingkat kecepatan yang tinggi,” kata Wamenkeu dalam acara Budget Goes to Campus pada Sabtu (31/7)

Baca Juga: CORE proyeksi pertumbuhan penerimaan pajak tahun ini berada di kisaran 5% sampai 10%

Dalam rangka pengendalian pandemi, pemerintah memberikan prioritas tertinggi untuk anggaran penyediaan vaksin dan anggaran pendukungnya demi suksesnya program vaksinasi. Wamenkeu menyebut vaksinasi adalah salah satu game changer penting untuk percepatan pemulihan ekonomi.

Melalui berbagai program Pemulihan Ekonomi Nasional (PEN) yang digulirkan pemerintah, berbagai manfaat belanja negara dapat dirasakan langsung oleh masyarakat sehingga dapat menekan dampak buruk akibat pandemi Covid-19. Salah satu belanja negara itu adalah perlindungan sosial bagi masyarakat.

“Bansos tunai kita tambah, kartu sembako kita tambah, bantuan beras, diskon listrik kita lakukan lebih tinggi, subsidi kuota internet ini juga kita lakukan penambahan, kartu pra kerja kita tambah, bantuan subsidi upah juga lagi didesain ulang, juga dukungan untuk UMKM dan korporasi, bantuan untuk usaha mikro, dan bantuan untuk pedagang kaki lima. Lalu pembebasan pembayaran abonemen atau rekening minimum listrik. Ini kita lakukan semua supaya bisa menjadi bantalan dari kegiatan ekonomi masyarakat,” lanjut Wamenkeu.

Baca Juga: Pemerintah gelar lelang SUN dengan target indikatif Rp 33 triliun pada Selasa (3/8)

Seluruh kebijakan-kebijakan pemerintah yang telah disusun dalam menghadapi Covid-19 sangat dinamis dan responsif dan terus dievaluasi. Pemerintah sangat terbuka atas segala masukan dari segala pihak termasuk para akademisi.

“Saya berharap teman-teman mahasiswa dari universitas, lembaga penelitian, pemerhati kegiatan ekonomi, bisa terus menambah evaluasi-evaluasi yang terus kita lakukan," tutup Wamenkeu.

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU
Kontan Academy
Kiat Pengembangan Produk Baru untuk penetrasi pasar Sukses Presentasi: Membuat Konsep yang Sulit Jadi Mudah Dipahami Batch 3

[X]
×