kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45740,00   -14,18   -1.88%
  • EMAS1.007.000 -0,20%
  • RD.SAHAM -0.20%
  • RD.CAMPURAN -0.11%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

UPDATE Corona Indonesia, Selasa (4/8): 115.056 kasus, 72.050 sembuh, 5.388 meninggal


Selasa, 04 Agustus 2020 / 16:19 WIB
UPDATE Corona Indonesia, Selasa (4/8): 115.056 kasus, 72.050 sembuh, 5.388 meninggal
ILUSTRASI. Seorang tenaga kesehatan dengan pakaian pelindung diri lengkap berpose sebelum memberikan makanan kepada pasien positif COVID-19 di Rumah Sakit Khusus Ibu dan Anak (RSKIA) Bandung, Jawa Barat, Senin (13/7/2020). Kementerian Kesehatan menyebut anggaran unt

Reporter: Yudho Winarto | Editor: Yudho Winarto

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Pemerintah kembali menyampaikan update jumlah kasus positif virus corona (Covid-19) di Indonesia. Jumlah kasus positif baru corona masih terus bertambah.

Data Satuan Tugas Penanganan Covid-19 melalui situs Covid19.go.id, update hingga Selasa (4/8) ada tambahan 1.922 kasus baru yang terinfeksi corona di Indonesia, sehingga total menjadi 115.056 kasus positif.

Baca Juga: UPDATE Corona Indonesia, Senin (3/8): 113.134 kasus, 70.237 sembuh, 5.302 meningga

Dari update terbaru hari ini, jumlah yang sembuh bertambah 1.813 orang sehingga menjadi sebanyak 72.050 orang.

Sementara untuk jumlah yang meninggal akibat virus corona di Indonesia bertambah 66 orang menjadi sebanyak 5.388 orang.

Presiden Joko Widodo (Jokowi) kembali memberikan dua arahan terbaru dalam penanganan Covid-19 yang disampaikan dalam rapat terbatas Senin (3/8) pagi.

"Yang pertama, saya tidak tahu sebabnya apa, tetapi suasana pada minggu-minggu terakhir ini kelihatan masyarakat berada pada posisi yang khawatir mengenai Covid-19. Entah karena kasusnya meningkat atau, terutama menengah atas melihat, karena orang yang tidak taat pada protokol kesehatan tidak semakin sedikit, tetapi semakin banyak," kata Jokowi.

Arahan kedua yaitu terkait pemulihan ekonomi nasional di mana Presiden kembali menyoroti masalah realisasi anggaran di kementerian dan lembaga yang masih minim. Menurut Presiden, dari total Rp695 triliun stimulus untuk penanganan Covid-19, baru 20 persen atau Rp141 triliun yang terealisasi.

Baca Juga: Selasa (4/8), RSD Wisma Atlet Kemayoran rawat 1.396 pasien Covid-19

"Masih kecil sekali. Penyerapan yang paling gede itu ada di perlindungan sosial 39%, kemudian program UMKM 25%. Hati-hati ini. Yang belum ada DIPA-nya masih gede banget, mungkin 40 persen-an. DIPA saja belum ada, bagaimana mau realisasi?"

Presiden menilai hal tersebut disebabkan aura krisis di kementerian dan lembaga tersebut belum tampak sehingga masih terjebak pada pekerjaan harian tanpa mengetahui prioritas apa yang harus dikerjakan. Untuk itu, Presiden meminta Ketua Komite Penanganan Covid-19 dan Pemulihan Ekonomi Nasional agar memerinci urusan tersebut dari setiap menteri terkait.

"Sehingga manajemen krisis ini kelihatan, lincah, cepat, troubleshooting, smart shortcut, dan hasilnya betul-betul efektif. Kita butuh kecepatan," tandasnya.

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.

Tag

TERBARU

[X]
×