kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45920,31   -15,20   -1.62%
  • EMAS1.347.000 0,15%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Perusahaan dari Uni Emirat Arab Minati Investasi Energi Ramah Lingkungan di IKN


Kamis, 15 Juni 2023 / 03:24 WIB
Perusahaan dari Uni Emirat Arab Minati Investasi Energi Ramah Lingkungan di IKN
ILUSTRASI. Perusahaan energi bersih yang berbasis di Abu Dhabi menyampaikan ketertarikan untuk menjajaki investasi di IKN.


Reporter: Vendy Yhulia Susanto | Editor: Wahyu T.Rahmawati

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Perusahaan energi bersih yang berbasis di Abu Dhabi, Uni Emirat Arab menyampaikan ketertarikan untuk menjajaki investasi di Ibu Kota Nusantara (IKN). Ketertarikan tersebut disampaikan oleh perusahaan Masdar seusai mengunjungi kawasan pembangunan IKN.

“Alhamdulillah kami mendapatkan satu LoI (letter of intent) dari Masdar salah satu perusahaan yang bergerak di bidang renewable energy,” ujar Direktur Pendanaan Otorita IKN Insyafiah dalam siaran pers, Rabu (14/6).

Seperti diketahui, Masdar merupakan perusahaan yang berfokus pada pengembangan, investasi, dan operasi proyek-proyek energi terbarukan. Mereka mengembangkan teknologi-teknologi energi masa depan seperti energi surya, energi angin, energi air, dan energi limbah untuk menghasilkan energi bersih dan berkelanjutan.

Hal ini sesuai dengan visi IKN untuk mengembangkan kota berkelanjutan di dunia melalui pengelolaan sumber daya bersih, untuk mewujudkan target net zero emission di IKN pada tahun 2045.

Baca Juga: Pengadaan Tanah IKN Ditargetkan Rampung Juni 2023

Dalam kunjungan hari ini, Otorita Ibu Kota Nusantara (OIKN), bersama Kementerian Luar Negeri (Kemenlu), dan Kementerian Investasi/BKPM (Badan Koordinasi Penanaman Modal), mendampingi perwakilan dari beberapa pengusaha asal Uni Emirat Arab.

Kunjungan diawali dari Bendungan Sepaku Semoi untuk melihat bendungan yang akan mendukung kebutuhan air baku dan pengendalian banjir di IKN. Bendungan ini merupakan infrastruktur dasar yang dibangun paling awal guna menyuplai kebutuhan air baku sebesar 2.500 liter per detik. Progres konstruksi saat ini sudah mencapai 91% dan akan segera diresmikan tahun ini.

Kemudian rombongan menuju ke Titik Nol Nusantara, Sumbu Kebangsaan Barat, dan proyek bangunan Gedung Istana Negara dan lapangan upacara. “Kami terkesan setelah melihat progres pembangunan yang cukup masif di lapangan,” ungkap Director of Development Masdar Dony Suryaman.

Baca Juga: Ini Program Sektor Perumahan untuk Pembangunan di IKN

Dony mengungkapkan bahwa ia tertarik untuk melanjutkan LoI yang telah disampaikan ke tahap selanjutnya,

“Sebagai bentuk komitmen Masdar untuk mengembangkan energi bersih di Indonesia, Masdar berminat untuk berkontribusi dalam pengembangan energi bersih di IKN dalam skema bisnis yang saling menguntungkan bagi kedua belah pihak,” ucap Dony.

Dony melanjutkan, Masdar memiliki ambisi yang besar dalam pengembangan energi terbarukan. Pada tahun 2030 Masdar menargetkan untuk memiliki Portfolio 100 GW RE di Indonesia.

Masdar telah berinvestasi di Cirata 145 ME FPV project, Pertamina Geothermal Energi untuk pengembangan Geothermal dan Masdar Mitra Solar Radiance untuk pengembangan RE di C&I market.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News




TERBARU
Kontan Academy
Supply Chain Management on Sales and Operations Planning (S&OP) Negosiasi & Mediasi Penagihan yang Efektif Guna Menangani Kredit / Piutang Macet

[X]
×