kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |

Peluang dan tantangan iklim investasi di Indonesia versi ekonom Indef


Jumat, 17 Januari 2020 / 22:34 WIB
Peluang dan tantangan iklim investasi di Indonesia versi ekonom Indef
ILUSTRASI. Suasana bongkar muat kontainer di Jakarta International Container terminal (JICT), Jakarta (6/11). Untuk meningkatkan iklim investasi di Indonesia pemerintah kini tengah mengebut pembahasan revisi Peraturan Presiden (Perpres) tentang bidang usaha tertutup

Reporter: Rahma Anjaeni | Editor: Yudho Winarto

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Ekonom Institute for Development of Economics and Finance (Indef) Bhima Yudhistira Adhinegara menyebutkan, ada empat hal yang mendasari ketertarikan investor menanamkan modalnya di Indonesia.

Pertama, potensi demografi Indonesia yang muda dan produktif. Hal tersebut menjadikan prospek pasar Indonesia menjadi cukup menjanjikan.

Kedua, berlimpahnya sumber daya alam (SDA) sebagai bahan baku industri di Indonesia. Beberapa SDA yang cukup banyak menarik minat investor adalah batubara, karet, sawit, hingga nikel.

Baca Juga: Apa yang membuat investor tak realisasikan investasinyadi Indonesia?

Ketiga, adanya reformasi birokrasi. Penyederhanaan beberapa aturan oleh pemerintah dinilai cukup positif bagi proses izin investasi.

"Terakhir, adanya komitmen pemerintah dalam membangun infrastruktur guna menurunkan biaya logistik dan meningkatkan konektivitas antarwilayah," ujar Bhima saat dihubungi Kontan.co.id, Jumat (17/1).

Namun, sangat disayangkan karena berbagai faktor tersebut masih kalah dengan beberapa kendala yang kemudian menurunkan minat para investor untuk melakukan investasi di Indonesia.

Menurut Bhima, beberapa kendala utama yang menghalangi minat para investor adalah mahalnya biaya logistik, yaitu di atas 24% yang utamanya dipengaruhi oleh pungutan liar (pungli).

Kemudian, proses perizinan di daerah yang memakan waktu cukup lama. Lalu, kebijakan yang berubah-ubah juga ikut andil dalam hal ini, contohnya production sharing contract yang akhirnya menjadi gross split. Hal tersebut kemudian membuat investor bingung karena mempengaruhi rencana awal mereka.




TERBARU

Close [X]
×