kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45908,54   -10,97   -1.19%
  • EMAS1.350.000 0,00%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

PAN dan Golkar Dukung Prabowo Jadi Capres, Ini Kata Pengamat Politik


Minggu, 13 Agustus 2023 / 17:17 WIB
PAN dan Golkar Dukung Prabowo Jadi Capres, Ini Kata Pengamat Politik
Ketua Umum Partai Gerindra Prabowo Subianto (kedua kanan) bersama Ketua Umum Partai Golkar Airlangga Hartarto (kedua kiri), Ketua Umum Partai Amanat Rakyat (PAN) Zulkifli Hasan (kiri), Ketua Umum Partai Kebangkitan Bangsa (PKB) Muhaimin Iskandar (kanan) berjabat tangan saat deklarasi dukungan di Museum Perumusan Naskah Proklamasi, Jakarta, Minggu (13/8/2023).


Reporter: Maria Gelvina Maysha | Editor: Anna Suci Perwitasari

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Partai Golkar dan PAN resmi mendeklarasikan Prabowo Subianto sebagai calon presiden untuk pemilu 2023.

Menanggapi itu, Direktur Eksekutif Indonesia Political Opinion (IPO) Dedi Kurniasyah menilai, dengan penetapan tersebut, Golkar kian kehilangan peluang usung kader sendiri. Bahkan untuk Cawapres sekalipun, dukungan tersebut menyiratkan Presiden Jokowi masih cukup kuat mempengaruhi Golkar maupun PAN.

Asumsi Dedi tersebut didasarkan pada beberapa hal. Pertama, amanat Musyawarah Nasional (Munas) Golkar memutuskan pencapresan Airlangga, meskipun bisa saja tidak tercapai, tetapi dengan adanya PAN di Koalisi Indonesia Bersatu (KIB), mereka seharusnya bisa mengusung calon sendiri di Pilpres.

Baca Juga: Gerindra-PAN-Golkar-PKB, Zulhas: Prabowo Pemimpin Tepat

Kedua, Dedi bilang sikap Jokowi banyak menandai perilaku dukungan pada Prabowo. Bahkan, Jokowi libatkan relawan dan Gibran, sehingga penetapan Prabowo bisa saja karena faktor Jokowi.

Lebih lanjut, Dedi menyebut Erick Thohir dipastikan berpeluang menjadi cawapres Prabowo melalui PAN.

“Terlebih Jokowi juga sudah memberikan sinyal dukungan itu. Hanya saja jika Erick Cawapres, berarti gugatan ambang batas usia Cawapres akan gagal dikabulkan, karena jika dikabulkan, maka posisi Cawapres bisa saja Jokowi sendiri, tentu atas nama Gibran,” ujar Dedi kepada Kontan, Minggu (13/8).

Selanjutnya: Perbankan Syariah Terus Genjot Pertumbuhan Dana Murah Hingga Akhir Tahun 2023

Menarik Dibaca: Ini Juga Bahaya! Dampak Kolesterol Rendah pada Tubuh yang Perlu Anda Ketahui

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News




TERBARU
Kontan Academy
Success in B2B Selling Omzet Meningkat dengan Digital Marketing #BisnisJangkaPanjang, #TanpaCoding, #PraktekLangsung

[X]
×