kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45795,33   3,48   0.44%
  • EMAS938.000 0,00%
  • RD.SAHAM 0.38%
  • RD.CAMPURAN 0.17%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.08%

Neraca dagang April 2020 defisit US$ 344,7 juta, begini tanggapan Bank Indonesia


Jumat, 15 Mei 2020 / 22:37 WIB
Neraca dagang April 2020 defisit US$ 344,7 juta, begini tanggapan Bank Indonesia
ILUSTRASI. Bank Indonesia. REUTERS/Willy Kurniawan

Reporter: Bidara Pink | Editor: Handoyo .

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Neraca perdagangan Indonesia pada April 2020 mengalami defisit US$ 344,7 juta alias US$ 0,35 miliar, setelah pada bulan sebelumnya tercatat surplus US$ 715,7 juta. 

"Perkembangan ini dipengaruhi melambatnya permintaan dunia, terganggunya rantai penawaran global, serta rendahnya harga komoditas sejalan dengan dampak pandemi Covid-19 yang merebak ke seluruh dunia," jar Direktur Eksekutif Departemen Komunikasi Bank Indonesia (BI) Onny Widjanarko dalam keterangan resminya, Jumat (15/5). 

Baca Juga: IHSG merosot 1,95% dalam sepekan, pelemahan bisa berlanjut pekan depan

Lebih lanjut, bank sentral juga melihat defisit neraca dagang April 2020 juga dipengaruhi oleh defisit neraca dagang minyak dan gas (migas) dan nonmigas.

Neraca dagang migas pada bulan tersebut mengalami defisit US$ 243,8 juta atau lebih landai dari defisit bulan Maret 2020 yang sebesar US$ 953,3 juta. Penurunan defisit ini terutama dipengaruhi oleh penurunan impor migas sejalan dengan penurunan harga migas. 

Sementara itu, neraca dagang nonmigas tercatat defisit US$ 100,9 juta pada April 2020. Ini juga menurun dibandingkan dengan capaian bulan sebelumnya yang surplus US$ 1,67 miliar. Perkembangan ini disebabkan oleh penurunan kinerja ekspor produk manufaktur dan bahan baka mineral, khususnya batubara. 

"Akan tetapi, pertumbuhan beberapa ekspor komoditas seperti emas, besi dan baja, serta minyak dan lemak nabati dapat menahan penurunan ekspor nonmigas yang lebih dalam," tambah bank sentral. 

Baca Juga: DIM menyusun ulang strategi penerbitan produk baru imbas dari pandemi corona

Meskipun mengalami defisit pada bulan April 2020, neraca dagang secara keseluruhan dalam periode Januari 2020 - April 2020 tetap surplus US$ 2,25 miliar. Nilai ini lebih tinggi dibandingkan dengan capaian pada periode yang sama tahun sebelumnya yang mengalami defisit US$ 2,35 miliar. 

Untuk selanjutnya, BI mengaku akan terus mencermati dinamika penyebaran Covid-19 dan dampaknya terhadap perekonomian Indonesia, termasuk neraca perdagangan. "Kami juga akan terus memperkuat sinergi kebijakan dengan pemerintah dan otoritas terkait untuk meningkatkan ketahanan eksternal," tandas BI. 

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU

[X]
×