kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ451.008,28   13,06   1.31%
  • EMAS981.000 0,41%
  • RD.SAHAM -0.07%
  • RD.CAMPURAN 0.04%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.07%

MAKI Kecewa Napi Koruptor di Indonesia Kini Dihukum Ringan dan Mudah Bebas


Kamis, 08 September 2022 / 17:55 WIB
MAKI Kecewa Napi Koruptor di Indonesia Kini Dihukum Ringan dan Mudah Bebas
ILUSTRASI. Terdakwa kasus dugaan suap dan gratifikasi pengurusan fatwa Mahkamah Agung (MA) Djoko Tjandra, Jaksa Pinangki Sirna Malasari mengikuti sidang di Pengadilan Tipikor, Jakarta, Senin (7/12/2020).


Reporter: Ratih Waseso | Editor: Noverius Laoli

KONTAN.CO.ID -  JAKARTA. Masyarakat Anti Korupsi (MAKI) menyatakan kekecewaannya terhadap keputusan adanya remisi dan bebas bersyarat untuk 23 narapidana (napi) korupsi yang dikeluarkan oleh Direktorat Jenderal Pemasyarakatan Kementerian Hukum dan HAM.

Koordinator Masyarakat Anti Korupsi (MAKI) Boyamin Saiman menilai dengan adanya keputusan tersebut membuat efek jera akan tindakan korupsi tidak tersampaikan.

"Pesan kepada masyarakat korupsi itu tidak berefek hukum menakutkan, pesan efek jera tidak nampak, karena hukuman sudah ringan kemudian dapat keringanan bahkan bebas bersyarat yang sebelumnya dipotong remisi," kata Boyamin kepada Kontan.co.id, Kamis (8/9).

Belum lagi, penghitungan bebas bersyarat juga dinilai keliru. Boyamin menjelaskan seharusnya bebas bersyarat dihitung dari 2/3 masa hukum awal, bukan sisa hukuman setelah mendapat remisi.

Baca Juga: Jelang Pilpres 2024 Banyak Koruptor Bebas, Korupsi Bukan Lagi Kejahatan Luar Biasa

Adapun yang terjadi justru, napi korupsi mendapatkan remisi dahulu barulah sisa hukum setelah remisi itu dihitung dengan 2/3 masa tahanan, menjadi bebas bersyarat.

"Misal 6 tahun, selama ini cara menghitungnya dipotong dulu remisi 1 tahun sehingga tinggal 5 tahun, menjadi 2/3 nya tinggal 3 tahun yang lebih dikit. Itu cara menghitung yang salah mestinya, 2/3 itu adalah dari keseluruhan hukuman bukan setelah dipotong remisi. Ini cara salah dan saya menyesalkan cara penghitungan remisi bebas bersyarat dan lain sebagainya," jelas Boyamin.

Adanya bebas bersyarat kepada 24 napi korupsi juga membuat pesan korupsi adalah perbuatan yang keji tidak sampai ke masyarakat. Pasalnya si koruptor sudah mendapatkan hukum ringan, ditambah dengan berbagai keringanan hingga bebas bersyarat.

"Pesan efek jera tidak menjadi nyampai kepada masyarakat dan juga menganggap korupsi sesuatu yang mudah atau biasa aja, untuk korupsi orang enggak takut lagi korupsi ini sangat disesalkan," tegasnya.

Baca Juga: Hanya Untungkan Koruptor, Pembebasan Bersyarat 23 Napi Koruptor Diduga Terstruktur

Kemudian Boyamin juga menyesalkan tindakan DPR yang membuat remisi hingga bebas bersyarat berlaku untuk semuanya termasuk napi korupsi.

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU
Kontan Academy
Supply Chain Management on Practical Inventory Management (SCMPIM) Supply Chain Management Principles (SCMP)

[X]
×