CLOSE [X]
kontan.co.id
| : WIB | INDIKATOR |

Magnus bantah keterlibatannya dalam kasus investasi bodong Larasati


Rabu, 07 Maret 2018 / 22:10 WIB

Magnus bantah keterlibatannya dalam kasus investasi bodong Larasati
ILUSTRASI. EP Larasati - Reliance


Berita Terkait

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Kuasa hukum PT Magnus Capital dan mantan direkturnya Hendri Budiman, Imam Ardi Cahyono membantah adanya keterlibatan kedua kliennya dalam kasus investasi bodong yang dilakukan Esther Pauli Larasati.

Ia menanggapi terkait adanya sidang pembuktian terkait kasus ini di Pengadilan Negeri Jakarta Selatan, Rabu (7/3).


"Konsepnya, memang cuma pinjam rekening, jadi ada dana dari nasabah masuk, langsung kita kirim ke Ibu Larasati tak pernah delay sehari pun," katanya kepada KONTAN.

Sebelumnya dalam sidang yang beragendakan pembuktian dari pihak penggugat, disodorkan beberapa bukti mengenai keterlibatan seluruh tergugat yaitu PT Reliance Sekuritas, PT Magnus Capital, mantan Direktur Reliance Hosea Nicky Hogan, dan mantan Direktur Magnus Hendri Budiman.

"Jadi tadi agendanya bukti dari kita. Kita memberikan bukti yang menunjukkan semua peran tergugat dalam kasus ini," kata Pujiati, kuasa hukum penggugat kepada KONTAN.

Beberapa bukti yang disodorkan antara lain dokumen-dokumen perjanjian antara Reliance dan korban yang memuat nominal, bunga, serta ditandatangani oleh Hogan.

Sementara terkait keterlibatan Magnus, Pujiati menjelaskan bahwa ia memberikan bukti terkait adanya tindakan aktif Magnus dalam kasus ini.

"Dari bukti tersebut menunjukkan bahwa mereka menerima transfer dana dari nasabah. Kemudian Magnus membayar bunga ke nasabah karena sudah jatuh tempo, itu kan yg bayar magnus," sambung Pujiati.

Menanggapi hal tersebut, Imam kembali menjelaskan peran Magnus memang hanya sebagai perantara. Oleh karenanya ia menilai bukti yang disodorkan belumlah kuat membuktikan keterlibatan aktif Magnus.

"Bukti yang diserahkan tak kuat. Memang kita hanya sebagai perantara. Lagipula sebagai perantara pun, Magnus telah kena sanksi dari OJK dengan pencabutan izin," timpal Imam.

Sekadar informasi, kasus ini sendiri bermulai dari Larasati yang menawarkan investasi pembelian obligasi FR0035 dari Reliance Sekuritas. Namun para nasabah tak kunjung dapat imbal hasil dari investasi ini.


Reporter: Anggar Septiadi
Editor: Yudho Winarto
Video Pilihan

Hubungi Kami
Redaksi : Gedung KONTAN,
Jalan Kebayoran Lama No. 1119 Jakarta 12210.
021 5357636/5328134
moderator[at]kontan.co.id
Epaper[at]kontan.co.id
Iklan : Gedung KOMPAS GRAMEDIA Unit 2
Lt 2 Jl. Palmerah selatan 22-28
Jakarta Selatan 10740.
021 53679909/5483008 ext 7304,7306
2019 © Kontan.co.id All rights reserved
Sitemap | Profile | Term of Use | Pedoman Pemberitaan Media Siber | Privacy Policy

diagnostic_api_kiri = 0.0014 || diagnostic_api_kanan = 0.0006 || diagnostic_web = 0.1403

Close [X]
×