kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45786,44   -4,02   -0.51%
  • EMAS1.008.000 0,00%
  • RD.SAHAM -0.26%
  • RD.CAMPURAN -0.11%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.06%

Luhut tekankan pentingnya pengetesan dan pelacakan untuk tekan kasus Covid-19


Rabu, 14 Oktober 2020 / 10:39 WIB
Luhut tekankan pentingnya pengetesan dan pelacakan untuk tekan kasus Covid-19
ILUSTRASI. Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi Luhut Binsar Panjaitan


Reporter: Lidya Yuniartha | Editor: Noverius Laoli

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Menteri  Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi (Kemenko Marves) Luhut Panjaitan mengingatkan pentingnya melakukan targeted testing dan tracing (pengetesan dan pelacakan) kasus Covid-19 untuk mengatasi lonjakan kasus Covid-19.

Hal ini diungkapkan Luhut dalam rapat koordinasi targeted testing dan tracing  Covid-19 di Jabodetabek dan Bali pada Selasa (13/10).

Menurut Luhut, targeted testing dan tracing Covid-19 ini dibutuhkan selagi menunggu adanya vaksin Covid-19 yang ditargetkan ada di Indonesia pada November.

"Saat ini kita tengah menyiapkan vaksin untuk Covid-19, diharapkan November 2020 sudah dapat kita terima," ujar Luhut dalam keterangan tertulis, Rabu (14/10).

Baca Juga: Ini update tingkat keterisian ruang isolasi serta ruang ICU RS penanganan corona

Lebih lanjut, Luhut pun meminta adanya antisipasi kemungkinan lonjakan kasus pada akhir Oktober mengingat pada libur panjang Agustus yang lalu, jumlah kenaikan kasus Covid-19 di Jakarta sempat meningkat tajam hingga lebih dari 60%.

"Kita perlu membuat rencana untuk mengantisipasi hal ini," ujar Luhut.

Sementara itu,  Penasehat Menko Bidang Penanganan Covid-19 Monica Nirmala mengatakan, penularan Covid-19 didominasi oleh segelintir orang yang terinfeksi atau yang disebut sebagai super spreaders.

Menurutnya, super spreaders  mampu menularkan virus kurang lebih 2 hari sebelum timbul gejala, hingga 10 hari setelah bergejala. Dia pun mengatakan, 80% kasus baru disebabkan oleh 20% orang yang terinfeksi.

"Oleh karena periode infeksius yang singkat ini, maka waktu dan kecepatan respons kita sangat penting untuk memutus rantai penularan," katanya.

Baca Juga: Protokol 3M: Masker jadi kebutuhan pokok, persediaan pun selalu ada

Adapun, Pemerintah DKI Jakarta telah menyediakan aplikasi Jakarta Terkini (JAKI) yang digunakan oleh lebih dari 800.000 pengguna aktif di Jakarta. Aplikasi ini dapat digunakan untuk melaporkan pelanggaran protokol kesehatan maupun tracing pasien Covid-19.

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU

[X]
×