kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45672,14   1,07   0.16%
  • EMAS916.000 -1,08%
  • RD.SAHAM 0.54%
  • RD.CAMPURAN 0.26%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.10%

KLHK siapkan berbagai upaya penanganan demi atasi konflik satwa liar


Rabu, 19 Februari 2020 / 18:36 WIB
KLHK siapkan berbagai upaya penanganan demi atasi konflik satwa liar
ILUSTRASI. Menteri Lingkungan Hidup dan Kehutanan (LHK) Siti Nurbaya (tengah) menyampaikan paparan saat rapat kerja bersama Komisi IV DPR di kompleks Parlemen, Jakarta, Rabu (19/2/2020). Rapat membahas program kerja Kementerian LHK pada 2020. ANTARA FOTO/Aditya Prad

Reporter: Rahma Anjaeni | Editor: Yudho Winarto

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Menteri Lingkungan Hidup dan Kehutanan (LHK) Siti Nurbaya mengatakan, sepanjang tahun 2019 lalu, pihaknya mencatat ada total 122 konflik antara manusia dan harimau (KMH) yang terjadi di wilayah Sumatra. Tak hanya itu, beberapa konflik satwa liar di Indonesia juga kerap kali terjadi.

"Terkait dengan konflik satwa liar, di Jambi juga terjadi konflik gajah, kemudian di Kalimantan Tengah dengan orang utan, frekuensi konflik satwa liar ini cukup lumayan," ujar Siti di Gedung DPR RI, Rabu (19/2).

Siti menambahkan, tingginya intensitas konflik antara manusia dan satwa liar, membuat pemerintah berupaya untuk terus melakukan penanganan dan juga penanggulangan untuk meminimalkan kejadian ini.

Baca Juga: KLHK: Kasus karhutla 2019, 92 lokasi disegel, dan 7 jadi tersangka korporasi

Beberapa upaya penanganan konflik yang telah disiapkan oleh KLHK diantaranya adalah menyiapkan unit patroli satwa liar sebanyak 74 unit, bersama masyarakat

dengan tujuan melakukan perlindungan satwa liar di habitatnya. Tak hanya masyarakat, unit patroli tersebut juga terdiri atas Balai Konservasi Sumber Daya Alam (BKSDA) dan juga Taman Nasional.

Kedua, UPT BKSDA mengoperasikan Wildlife Rescue Unit (WRU) sebanyak 26 unit bersama dengan mitra kerja dan masyarakat. Tujuannya, yaitu melakukan penyelamatan (rescue), rehabilitasi, serta lepas liar (release).

Ketiga, UPT telah membentuk 74 call center untuk menerima laporan dari masyarakat terkait dengan konflik satwa liar. Keempat, pemerintah telah membentuk Flying Squad (FS), Conflict Rescue Unit (CRU), Elephant Rescue Unit (ERU), dan Elephant Protection Unit (EPU) di 6 provinsi.

Pembentukan tim ini dilakukan dengan kerja sama antara Vesswic (Veterinary Society for Sumatran Wildlife Conservation), Konservasi Harimau Sumatra (KHS), dan Forum Konservasi Gajah Indonesia (FKGI).

Baca Juga: Karhutla banyak terjadi di pinggiran lahan konsesi, KLHK minta BRG kerja keras

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.


TERBARU

[X]
×