kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45864,92   2,74   0.32%
  • EMAS924.000 -0,22%
  • RD.SAHAM -0.15%
  • RD.CAMPURAN 0.00%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.01%

Ketua IDI himbau media mengurangi kepanikan masyarakat terhadap corona


Kamis, 12 Maret 2020 / 21:02 WIB
Ketua IDI himbau media mengurangi kepanikan masyarakat terhadap corona
ILUSTRASI. A medical worker wearing protective suits pulls a stretcher from an ambulance to the isolation room for patients affected coronavirus disease (COVID-19) at Sanglah Hospital in Denpasar, Bali, Indonesia, March 11, 2020. REUTERS/Johannes P. Christo

Reporter: Amalia Fitri | Editor: Yudho Winarto

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Ketua Ikatan Dokter Indonesia (IDI) Daeng M Faqih mengatakan, jika media perlu mengurangi kepanikan masyarakat terhadap virus corona (COVID-19) dengan memberi gambaran kesembuhan dan tingkat kematian yang rendah akibat virus tersebut.

"COVID-19 kemarin resmi dinyatakan oleh WHO sebagai penyakit pandemik, karena 2/3 manusia di dunia sudah terjangkit. Tetapi, kita harus tahu bahwa tingkat kesembuhan virus ini 97% dan kematian dari penyakit ini hanya 2%, sampai 3%" jelas Daeng saat konferensi pers di Gedung TVRI, Jakarta Selatan, Kamis (12/3).

Ia melanjutkan, berbeda dengan TBC dan Demam Berdarah (DBD), tingkat kematian akibat COVID-19 sangatlah rendah. Kematian yang diakibatkan oleh virus tersebut juga disertai dengan penyakit bawaan yang telah ada di tubuh pasien, seperti diabetes atau gagal ginjal.

Baca Juga: Donald Trump tutup pintu bagi pendatang dari Eropa

Langkah-langkah yang perlu dilakukan masyarakat adalah dengan tidak melakukan kontak dengan penderita, menghindari orang-orang yang diduga terpapar khususnya warga neara yang baru datang dari negara-negara yang positif kasus COVID-19.

Lanjutnya, menggunakan masker bagi yang sakit, rutin menjaga kebersihan tangan dan hand sanitizer mengandung antispetik. Terakhir, perlu istirahat yang cukup, menjaga makanan bergizi, olahraga yang rutin. "COVID-19 ini berkenaan dengan kondisi kekebalan tubuh yang menurun," lanjutnya.

Ia berkata, jaringan terluar virus COVID-19 mengandung minyak yang bisa rusak jika terkena deterjen. Daeng menekankan, dengan rajin mencuci tangan dan menghindari tangan menyentuh wajah, bisa meminimalisir kemungkinan tertular.

"Media perlu menurunkan kepanikan di masyarakat, karena walau pandemik, penularannya tidak semudah TBC dan kesembuhannya tinggi dibandingkan dengan SARS atau MERS," pungkasnya.

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU
Kontan Academy
Rahasia Banjir Order dari Digital Marketing Sukses Berkomunikasi: Mempengaruhi Orang Lain Batch 3

[X]
×