Close | x
kontan.co.id
| : WIB | INDIKATOR |
  • USD/IDR15.276
  • SUN90,77 -0,26%
  • EMAS623.158 -0,48%

Kemhub kaji hidupkan jalur KA Rangkasbitung-Bayah

Rabu, 11 Mei 2016 / 21:31 WIB

Kemhub kaji hidupkan jalur KA Rangkasbitung-Bayah



Lebak. Direktorat Jenderal Perkeretaapian Kementerian Perhubungan (Kemhub) akan mengkaji keinginan Pemerintah Kabupaten Lebak yang ingin menghidupkan kembali pembangunan jalur kereta api jurusan Rangkasbitung-Saketi-Bayah sepanjang 150 kilometer.

"Kami sudah melakukan pembahasan dengan Pemprov Banten,terkait pembukaan jalur Rangkasbitung-Saketi-Bayah," kata Direktur Jenderal Perkeretaapian Kemhub Hermanto Dwiatmoko saat meresmikan Stasiun Maja, Parung Panjang dan Kebayoran di Lebak, Rabu (11/5).

Pembangunan jalur KA Rangkasbitung-Saketi-Bayah dinilai penting sebagai sarana penunjang transportasi masyarakat untuk mendukung percepatan pembangunan Nasional. Apalagi di daerah Bayah, saat ini sudah ada kawasan industri pabrik semen, kawasan wisata, perkebunan, dan pertanian.

"Kami berharap keinginan Pemkab Lebak dapat direalisasikan," ujarnya.

Menurut dia, pengoperasian kembali jalur Rangkasbitung-Saketi-Bayah untuk pemerataan pembangunan antara selatan dengan utara di Provinsi Banten. Saat ini, wilayah Lebak selatan kesulitan akses transportasi sehingga pembukaan jalur KA dapat mendorong pertumbuhan ekonomi masyarakat setempat.

"Pembangunan transportasi KA tentu menjadikan agenda pembangunan Nasional," katanya.

Kepala Badan Perencanaan Pembangunan Daerah (Bappeda) Kabupaten Lebak Wahab Rahmat mengatakan pemerintah daerah akan mengawal jika pembangunan rel KA itu direalisasikan baik. Sebab tidak tertutup kemungkinan rel KA Rangkasbitung-Saketi-Bayah sudah tertutup oleh permukiman, perumahan juga ada yang hilang karena longsor. Pemda juga akan membantu pendataan pembuatan Analisis Dampak Lingkungan (Amdal) dan perencanaan lainya. 

Pendataan ulang dan pemetaan jalur perlu dilakukan, karena jalur itu dihentikan operasinya tahun 1960-an. "Kami akan mengoptimalkan sosialisasi kepada masyarakat khususnya warga yang menempati tanah milik PT KAI secara iklas tidak menuntut ganti rugi," katanya.

Selama ini, pembangunan wilayah selatan Kabupaten Lebak tertinggal jauh dibandingkan pembangunan daerah utara Provinsi Banten. Pembangunan wilayah utara meliputi Tangerang begitu tumbuh pesat kawasan industri, pusat perdagangan maupun jasa.

Karena itu, pihaknya mendesak pemerintah segera membangun kembali jalur rel KA Rangkasbitung-Saketi-Bayah. "Bila perlu pembangunan rel itu secepatnya bisa direalisasikan karena bisa meningkatkan kesejahteraan pada masyarakat," katanya.

Sumber : Antara
Editor: Adi Wikanto

PROYEK KERETA API

TERBARU
Seleksi CPNS 2018
KONTAN TV
Hubungi Kami
Redaksi : Gedung KONTAN,
Jalan Kebayoran Lama No. 1119 Jakarta 12210.
021 5357636/5328134
moderator[at]kontan.co.id
Epaper[at]kontan.co.id
Iklan : Gedung KOMPAS GRAMEDIA Unit 2
Lt 2 Jl. Palmerah selatan 22-28
Jakarta Selatan 10740.
021 53679909/5483008 ext 7304,7306
2018 © Kontan.co.id All rights reserved
Sitemap | Profile | Term of Use | Pedoman Pemberitaan Media Siber | Privacy Policy

diagnostic_api_kiri = 0.0015 || diagnostic_api_kanan = 0.0519 || diagnostic_web = 0.4099

Close [X]
×