kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ451.012,43   0,80   0.08%
  • EMAS957.000 -0,52%
  • RD.SAHAM -1.07%
  • RD.CAMPURAN -0.35%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.08%

Kemensos Sebut Bansos Penting Untuk Entaskan Kemiskinan dan Berdayakan Masyarakat


Kamis, 23 Desember 2021 / 19:07 WIB
Kemensos Sebut Bansos Penting Untuk Entaskan Kemiskinan dan Berdayakan Masyarakat
ILUSTRASI. Warga menunjukkan uang bantuan sosial tunai atau BST usai mengambil di ATM Bank DKI, Jakarta, Selasa (20/7/2021). Kemensos Sebut Bansos Penting Untuk Entaskan Kemiskinan dan Berdayakan Masyarakat


Reporter: Vendy Yhulia Susanto | Editor: Noverius Laoli

KONTAN.CO.ID -  JAKARTA. Sekretaris Jenderal (Sekjen) Kementerian Sosial (Kemensos) Harry Hikmat mengatakan, bantuan sosial (bansos) bisa diposisikan sebagai sumber tambahan pendapatan bagi keluarga miskin dan keluarga yang tidak mampu untuk pengurangan beban pengeluaran dalam rangka pemenuhan kebutuhan dasar.

Selain itu, bansos dapat didayagunakan untuk mendukung kegiatan yang produktif dalam rangka peningkatan taraf kesejahteraan masyarakat.

“Bantuan sosial yang menjadi tambahan pendapatan bagi warga yang kurang mampu tersebut selayaknya disinergikan dengan skema pemberdayaan sosial dari berbagai pihak,” kata Harry saat diskusi virtual, Kamis (23/12).

Harry mengatakan, program-program pemberdayaan masyarakat yang dapat dilakukan misalnya terkait akses pendampingan dan peningkatan keterampilan. Kemudian, adanya akses permodalan untuk mendorong aspek peningkatan kemandirian keluarga miskin tersebut.

Baca Juga: LPS Serahkan Bantuan Perahu Untuk Nelayan di Sukabumi

“Saya kira dengan semua itu tidak harus menunggu bansos selesai, tetapi justru secara simultan dilakukan bersama-sama karena kita percaya dibalik kerentanan, kemiskinan, ketidakberdayaan pasti mereka masih punya potensi yang masih bisa didayagunakan,” jelas Harry.

Lebih lanjut Harry mengatakan, Kemensos terus melakukan pemadanan data dengan Direktorat Jenderal Kependudukan dan Catatan Sipil (Ditjen Dukcapil) Kementerian Dalam Negeri (Kemendagri) agar kualitas data bansos semakin baik.

Pemadanan tidak hanya berdasarkan nomor induk kependudukan (NIK), tetapi juga berdasarkan nomor kartu keluarga sehingga sistem sudah lebih maju dari yang sebelumnya.

Ekonom Center of Reform on Economics (CORE) Indonesia, Piter Abdullah mengatakan, permaslahan data mesti diatasi agar pihak-pihak yang berniat untuk membantu dalam pemberdayaan masyarakat dapat merealisasikan niatnya tersebut.

Baca Juga: Penanganan Cepat Kasus Pelecehan Seksual Mitra Gojek Diapresiasi

Piter menilai banyaknya program bantuan sosial dan pemberdayaan masyarakat yang dilakukan pemerintah, lembaga non pemerintah maupun individu mesti disinergikan untuk mengurangi tingkat kemiskinan.

“Ini yang menjadi tantangan kita k edepan, ini bisa disinergikan. Jangan jalan sendiri-sendiri,” ujar Piter.

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU
Kontan Academy
Digital Marketing in New Normal Era The Science of Sales Management

[X]
×