kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45795,17   19,27   2.48%
  • EMAS934.000 0,00%
  • RD.SAHAM -0.03%
  • RD.CAMPURAN 0.07%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.10%

Interupsi rapat, Johan Budi usul Tito Karnavian tak kena reshuffle


Selasa, 30 Juni 2020 / 04:39 WIB
Interupsi rapat, Johan Budi usul Tito Karnavian tak kena reshuffle
ILUSTRASI. Anggota DPR RI periode 2019-2024 dari fraksi PDI Perjuangan Johan Budi. ANTARA FOTO/Galih Pradipta/pd.

Sumber: Kompas.com | Editor: Barratut Taqiyyah Rafie

Presiden Joko Widodo sebelumnya, menyampaikam ancaman reshuffle kabinet di hadapan para menterinya saat Sidang Kabinet Paripurna di Istana Negara, Jakarta pada 18 Juni 2020 silam. Informasi ini terungkap dalam video yang baru ditayangkan akun YouTube Sekretariat Presiden pada Minggu (28/6/2020). 

Mulanya saat membuka rapat, Presiden Jokowi menyampaikan kejengkelannya kepada para menteri lantaran masih bekerja secara biasa saja di masa krisis seperti ini. Padahal, Presiden Jokowi meminta ada kebijakan luar biasa untuk menangani krisis, baik itu pandemi Covid-19 dan dampaknya terhadap perokonomian. 

Baca Juga: Merasa jengkel, Jokowi: Banyak yang anggap biasa-biasa saja, padahal ini krisis!

"Langkah extraordinary ini betul-betul harus kita lakukan. Dan saya membuka yang namanya entah langkah politik, entah langkah pemerintahan," kata Presiden Jokowi. "Akan saya buka. Langkah apa pun yang extraordinary akan saya lakukan. Untuk 267 juta rakyat kita. Untuk negara," lanjut dia. 

Lalu langkah luar biasa apa yang bisa dilakukan Jokowi? 

Menurut mantan Gubernur DKI Jakarta ini, langkah extraordinary itu bisa dalam bentuk mengeluarkan aturan tertentu, bahkan pembubaran lembaga dan perombakan kabinet atau reshuffle. Ia lantas menyampaikan ancaman reshuffle bagi menterinya yang masih bekerja biasa-biasa saja. 

Baca Juga: Jokowi: Asal untuk rakyat, saya pertaruhkan reputasi politik saya

"Bisa saja, membubarkan lembaga. Bisa saja reshuffle. Sudah kepikiran ke mana-mana saya," ucap Presiden Jokowi. "Entah buat perppu yang lebih penting lagi kalau memang diperlukan. Karena memang suasana ini harus ada, suasana ini, (jika) Bapak Ibu tidak merasakan itu, sudah," lanjut dia.

Artikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul "Johan Budi Interupsi Rapat, Usulkan Tito Karnavian Tak Kena Reshuffle"
Penulis : Haryanti Puspa Sari
Editor : Fabian Januarius Kuwado

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU

[X]
×