kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45957,44   -10,77   -1.11%
  • EMAS923.000 -0,54%
  • RD.SAHAM -0.35%
  • RD.CAMPURAN -0.38%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.19%

Ini alasan pemerintah gandeng pihak swasta untuk memproduksi vaksin corona


Rabu, 09 September 2020 / 19:30 WIB
Ini alasan pemerintah gandeng pihak swasta untuk memproduksi vaksin corona

Reporter: Lidya Yuniartha | Editor: Tendi Mahadi

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Pemerintah akan melibatkan perusahaan swasta untuk memproduksi vaksin Covid-19.  Ketua Penanggung Jawab Tim Nasional Percepatan Pengembangan Vaksin Covid-19 Bambang Brodjonegoro menjelaskan, sudah ada 3 perusahaan yang berpotensi terlibat.

"Kami dalam konsorsium vaksin merah putih juga akan mengundang beberapa perusahaan farmasi swasta untuk ikut memproduksi vaksin Covid-19. Sejauh ini sudah ada 3 perusahaan yang potensial tetapi tentunya mereka harus segera mengurus izin ke BPOM untuk cara pembuatan vaksin yang baik, demikian juga mereka harus menyiapkan line of production khusus untuk vaksin Covid-19 ini," terang Bambang, Rabu (9/9).

Menurut Bambang, hal ini pun dilakukan untuk menunjang produksi vaksin Covid-19 selain dari hasil produksi PT Bio Farma yang berencana memproduksi 250 juta dosis vaksin Covid-19 per tahun.

Baca Juga: Vaksin merah putih diperkirakan bisa produksi massal di kuartal IV 2021

Adanya tambahan produksi dari perusahaan swasta pun diharapkan membuat Indonesia mandiri dalam menyediakan dan mengembangkan vaksin Covid-19. Menurutnya, ini juga turut memenuhi kebutuhan vaksin mengingat adanya kemungkinan pemberian vaksin tidak hanya satu kali.

"Dari penelitian di tahap awal, ada kemungkinan pemberian vaksin ini bisa lebih dari sekali untuk setiap individu. Jadi kalau penduduk kita itu 270 juta pada hari ini misalkan. maka vaksinasi yang harus diberikan minimal 540 juta,  dan otomatis ini membutuhkan kapasitas produksi yang besar," jelas Bambang.

Sementara itu, saat ini Lembaga Biologi Molekuler (LBM) Eijkman tengah berupaya mengembangkan bibit vaksin merah putih. Saat ini, pengembangan bibit vaksin ini sudah mencapai 50%.

Baca Juga: Uji coba vaksin corona dihentikan, saham AstraZeneca langsung anjlok

Ditargetkan, uji vaksin ini pada hewan sudah bisa diselesaikan di akhir tahun. Dengan begitu, bibit vaksin bisa segera diserahkan ke PT Bio Farma untuk dilakukan formulasi produksi dalam rangka uji klinis, baik uji klinis tahap 1, 2 dan 3.

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU

[X]
×