kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45865,51   3,33   0.39%
  • EMAS924.000 -0,22%
  • RD.SAHAM -0.15%
  • RD.CAMPURAN 0.00%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.01%

Indonesia kedatangan vaksin Covid-19 tahap ke-61 sebanyak 1,8 juta dosis


Selasa, 14 September 2021 / 23:35 WIB
Indonesia kedatangan vaksin Covid-19 tahap ke-61 sebanyak 1,8 juta dosis
ILUSTRASI. Pekerja melakukan bongkar muat Envirotainer berisi vaksin COVID-19 Sinovac

Reporter: Yudho Winarto | Editor: Yudho Winarto

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Pada Selasa (14/3) siang, Indonesia kedatangan vaksin Covid-19 sejumlah 1.808.040 dosis vaksin Covid-19 produksi Sinovac dalam bentuk jadi melalui fasilitas COVAX.

Sehingga total jumlah vaksin yang datang ke Indonesia menjadi lebih dari 243 juta dosis, baik dalam bentuk bulk maupun vaksin jadi.

Menurut Asisten Operasi Kapolri, Irjen Pol Imam Sugianto, kehadiran tahap ke-61 ini merupakan bukti nyata bahwa pemerintah berupaya keras memenuhi kebutuhan stok vaksin Covid-19 untuk digunakan dalam program vaksinasi di Indonesia. "Dengan kehadiran vaksin ini sekaligus memastikan stok vaksin aman," ujarnya, Selasa (14/9).

Dia menambahkan, vaksinasi, memakai masker, menjaga jarak, dan rajin mencuci tangan, serta penguatan 3 T adalah langkah penting mempercepat pemulihan kesehatan, membangkitkan produktivitas, dan mengakhiri pandemi.

Baca Juga: Kasus sembuh Covid-19 terus bertambah mencapai 3,9 juta orang

Pemerintah melakukan percepatan dan perluasan pelaksanaan vaksinasi Covid-19 untuk mempercepat pengendalian pandemi dan terbangunnya herd immunity atau kekebalan kelompok.

Irjen Imam mengingatkan, penurunan kasus positif Covid-19 belakangan ini jangan sampai membuat lengah. Semua pihak tetap memerlukan upaya bersama melawan pandemi. Termasuk penerapan disiplin protokol kesehatan dan percepatan vaksinasi.

"Kami berharap semua pihak mematuhi kebijakan PPKM yang dikeluarkan pemerintah, karena kebijakan tersebut sebagai upaya melindungi kita semua dan menekan laju penularan Covid-19," katanya.

Dalam kesempatan yang sama, Asisten Operasi Panglima TNI, Mayjen TNI Syafruddin mengatakan, TNI bersama Polri, telah mendapatkan amanat langsung dari Presiden Joko Widodo untuk mendukung program penanganan Covid-19, termasuk program vaksinasi nasional.

Tidak hanya dalam sisi pengamanan stok maupun distribusi vaksin, TNI juga membantu dalam pelaksanaannya. Memasuki September 2021, lanjutnya, program vaksinasi nasional semakin diperluas dan dipercepat dengan target 2 juta dosis per hari.

Selain vaksinasi, Mayjen TNI Syafruddin mengingatkan, yang tidak boleh dilupakan adalah disiplin pada protokol kesehatan dengan menjalankan protokol kesehatan, terutama memakai masker dan mematuhi aturan pembatasan mobilitas yang ditetapkan pemerintah.

Semua bisa dilakukan, jika kita segenap bangsa Indonesia bersatu, berusaha dan berjuang bersama-sama, bergotong royong menangani pandemi Covid-19 ini. "Semoga kita semua sehat, dan selalu dalam lindungan Allah SWT," ujarnya.

Baca Juga: Ilmuwan: Meski ada varian Delta, vaksin booster untuk populasi umum tidak cocok

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU
Kontan Academy
Rahasia Banjir Order dari Digital Marketing Sukses Berkomunikasi: Mempengaruhi Orang Lain Batch 3

[X]
×