CLOSE [X]
kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ451.018,99   5,77   0.57%
  • EMAS992.000 -0,70%
  • RD.SAHAM -0.20%
  • RD.CAMPURAN 0.04%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.12%

Hasil SKD CPNS 2021 diumumkan, selanjutnya tes SKB, ini materi dan penilaiannya


Sabtu, 30 Oktober 2021 / 13:10 WIB
Hasil SKD CPNS 2021 diumumkan, selanjutnya tes SKB, ini materi dan penilaiannya
ILUSTRASI. Hasil SKD CPNS 2021 diumumkan, selanjutnya tes SKB, ini materi dan penilaiannya


Sumber: Kompas.com | Editor: Adi Wikanto

KONTAN.CO.ID - Jakarta. Selamat bagi yang sudah lolos seleksi kompetensi dasar (SKD) Calon Pegawai Negeri Sipil (CPNS) 2021. Tahap selanjutnya adalah seleksi kompetensi bidang (SKB). Berikut materi dan sistem penilaian SKB CPNS 2021.

Memahami materi dan sistem nilai SKB CPNS 2021 sangat penting. Pasalnya, bobot nilai SKB sangat besar dan menjadi penentu kelolosan CPNS 2021.

Seperti diketahui, mulai hari ini Sabtu 30 Oktober 2021 sudah ada pengumuman hasil SKD CPNS 2021. Ada 164 instansi pemerintah yang akan menyampaikan pengumuman hasil SKD CPNS 2021 tahap 1 pada 29-30 Oktober 2021.

Salah satu instansi yang sudah menyampaikan pengumuman hasil SKD CPNS 2021 adalah Pemerintah Kota Surakarta. Berdasarkan pengumuman hasil SKD CPNS 2021 di website BKD Pemkot Surakarta, ada 318 peserta seleksi CPNS 2021 yang lolos SKD dan berhak mengikuti proses selanjutnya.

Proses seleksi CPNS 2021 adalah SKB. SKB adalah tahapan seleksi CPNS 2021 setelah peserta lolos Seleksi Kompetensi Dasar (SKD). Namun, tidak semua peserta yang lolos SKD CPNS 2021 bisa mengikuti SKB.

Ketentuan SKB CPNS 2021

Diberitakan Kompas.com, ketentuan SKB CPNS 2021 diatur dalam Peraturan Menteri Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi Republik Indonesia Nomor 27 Tahun 2021 tentang Pengadaan Pegawai Negeri Sipil. Peserta yang bisa mengikuti SKB, dijelaskan dalam pasal 40 ayat 5.

Baca juga: Catat, ini 164 instansi yang bakal umumkan hasil tes SKD CPNS 2021 tahap 1

Disebutkan, peserta yang lolos SKD ditentukan paling banyak 3 kali jumlah kebutuhan jabatan berdasarkan peringkat tertinggi dari yang memenuhi Nilai Ambang Batas. Misalnya jumlah kebutuhan jabatan adalah satu, maka tiga kali formasi adalah tiga.

Sehingga yang bisa mengikuti SKB hanya tiga orang dengan peringkat tertinggi yang memenuhi Nilai Ambang Batas. Lalu jika terdapat pelamar yang memperoleh nilai SKD sama dan berada pada batas tiga kali jumlah kebutuhan jabatan, penentuan kelulusan SKD secara berurutan mulai dari:

  • Nilai tes karakteristik pribadi
  • Tes intelegensi umum
  • Tes wawasan kebangsaan.

Lalu jika nilainya masih sama dan berada pada batas tiga kali jumlah kebutuhan jabatan, terhadap pelamar diikutkan SKB.

Pelaksanaan SKB CPNS 2021

SKB dilakukan untuk menilai kesesuaian antara kompetensi bidang yang dimiliki oleh pelamar dengan standar kompetensi bidang sesuai dengan kebutuhan jabatan. Adapun SKB CPNS 2021 menggunakan sistem CAT yang diselenggarakan oleh BKN.

Kemudian materi SKB CPNS 2021 diatur dalam Pasal 42 sampai 43. Materi SKB CPNS 2021 untuk Jabatan Fungsional disusun oleh instansi pembina Jabatan Fungsional dan diintegrasikan ke dalam bank soal pada sistem CAT yang diselenggarakan oleh BKN.

Sementara itu materi SKB CPNS 2021 untuk jabatan pelaksana yang bersifat teknis dapat menggunakan soal SKB yang sesuai atau masih satu rumpun dengan Jabatan Fungsional terkait.

Selain materi SKB dengan sistem CAT yang diselenggarakan oleh BKN, tes dapat berupa:

  • Psikotes
  • Tes potensi akademik
  • Tes kemampuan bahasa asing
  • Tes kesehatan jiwa
  • Tes kesegaran jasmani/tes kesamaptaan
  • Tes praktek kerja
  • Uji penambahan nilai dari sertifikat kompetensi
  • Wawancara, dan/atau
  • Tes lain sesuai persyaratan jabatan

Penilaian SKB CPNS 2021

Pelaksanaan SKB CPNS 2021 pada Instansi Pusat menggunakan sistem CAT yang diselenggarakan oleh BKN. Selain melaksanakan SKB dengan sistem CAT, Instansi Pusat dapat melaksanakan SKB tambahan paling sedikit satu jenis/bentuk tes lain seperti disebutkan di atas, setelah mendapat persetujuan menteri.

Jika Instansi Pusat melaksanakan SKD tambahan selain dengan sistem CAT, berlaku ketentuan sebagai berikut:

  • SKB dengan sistem CAT merupakan nilai utama dengan bobot paling rendah 50 persen dari nilai SKB secara keseluruhan
  • Dalam hal terdapat jenis/bentuk tes wawancara pada SKB selain dengan sistem CAT, diberikan bobot paling tinggi 30 persen dari nilai SKB secara keseluruhan
  • Dalam hal terdapat jenis/bentuk tes berupa uji penambahan nilai dari sertifikat kompetensi diberikan bobot paling tinggi 20 persen dari nilai SKB secara keseluruhan.

Sementara itu pada Instansi Daerah yang melaksanakan SKB tambahan selain dengan sistem CAT, berlaku ketentuan sebagai berikut:

  • SKB dengan sistem CAT merupakan nilai utama dengan bobot paling rendah 60 persen dari nilai SKB secara keseluruhan
  • SKB tambahan diberikan bobot paling tinggi 40 persen dari nilai SKB secara keseluruhan.

Pengolahan hasil integrasi nilai SKD dan nilai SKB dilakukan oleh Ketua Panselnas. Pengolahan hasil integrasi nilai sesuai dengan ketentuan sebagai berikut:

  • SKD sebesar 40 persen
  • SKB sebesar 60 persen.

Apabila pelamar memiliki nilai yang sama dari hasil pengolahan integrasi nilai, maka penentuan kelulusan akhir secara berurutan didasarkan pada:

  • Nilai kumulatif SKD yang tertinggi
  • Jika nilai kumulatif SKD masih sama, penentuan kelulusan akhir didasarkan secara berurutan mulai dari nilai tes karakteristik pribadi, tes intelegensi umum, sampai dengan tes wawasan kebangsaan yang tertinggi
  • Jika nilai itu masih sama, penentuan kelulusan akhir didasarkan pada nilai indeks prestasi kumulatif yang tertinggi bagi lulusan diploma/sarjana/magister, sedangkan untuk lulusan sekolah menengah atas/sederajat berdasarkan nilai rata-rata yang tertinggi yang tertulis di ijazah
  • Jika nilai itu juga masih sama, penentuan kelulusan didasarkan pada usia pelamar yang tertinggi.

Pengumuman dan masa sanggah CPNS 2021

Pengumuman hasil akhir seleksi dilakukan oleh Pejabat Pembina Kepegawaian (PPK) secara terbuka berdasarkan hasil pengolahan integrasi nilai SKD dan nilai SKB. Pelamar yang keberatan terhadap pengumuman hasil akhir seleksi dapat mengajukan sanggahan paling lama tiga hari sejak hasil akhir seleksi diumumkan melalui SSCASN.

Panitia seleksi instansi dapat menerima atau menolak alasan sanggahan yang diajukan oleh pelamar. Panitia seleksi instansi menerima alasan sanggahan panitia seleksi instansi melaporkan kepada ketua Panselnas untuk mendapatkan persetujuan perubahan pengumuman hasil akhir seleksi.

Panitia seleksi instansi berdasarkan persetujuan ketua Panselnas mengumumkan ulang hasil akhir seleksi paling lama 7 hari sejak berakhirnya waktu pengajuan sanggah. Panitia seleksi instansi dapat menerima alasan sanggahan dalam hal kesalahan tersebut bukan berasal dari pelamar.

Pelamar wajib membuat surat pernyataan bersedia mengabdi pada Instansi Pemerintah yang bersangkutan saat melamar dan tidak mengajukan pindah dengan alasan pribadi paling singkat selama 10 tahun sejak diangkat sebagai PNS.

Apabila pelamar sudah dinyatakan lulus oleh PPK, tetapi mengajukan pindah, maka yang bersangkutan dianggap mengundurkan diri. PPK harus mengumumkan pembatalan kelulusan yang bersangkutan apabila pelamar yang sudah dinyatakan lulus tapi di kemudian hari:

  • Mengundurkan diri, Dianggap mengundurkan diri karena tidak menyampaikan kelengkapan dokumen dalam batas waktu yang ditentukan
  • Terbukti kualifikasi pendidikannya tidak sesuai dengan yang telah ditetapkan oleh menteri
  • Tidak memenuhi persyaratan lainnya
  • Meninggal dunia.

Itulah informasi tentang manteri  tes SKB CPNS 2021 dan peserta yang bisa mengikutinya. Semoga Anda lolos seleksi CPNS 2021.

Selanjutnya: Pengumuman hasil SKD CPNS & P3K 2021 keluar, cek di link ini

 

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU
Kontan Academy
Financial Modeling & Corporate Valuation Fundamental THE FUTURE OF SELLING

[X]
×