kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ451.012,04   -6,29   -0.62%
  • EMAS990.000 0,00%
  • RD.SAHAM -0.27%
  • RD.CAMPURAN 0.00%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.09%

Ekonom Sebut Indonesia Seperti Mendapat Durian Runtuh dari Sinyal Resesi Ekonomi


Selasa, 21 Juni 2022 / 19:55 WIB
Ekonom Sebut Indonesia Seperti Mendapat Durian Runtuh dari Sinyal Resesi Ekonomi
ILUSTRASI. Sebuah kapal tongkang pengangkut batu bara melintas di Sungai Musi, Palembang, Sumatera Selatan, Jumat (14/1/2022). Ekonom Sebut Indonesia Seperti Mendapat Durian Runtuh dari Sinyal Resesi Ekonomi.


Reporter: Dendi Siswanto | Editor: Noverius Laoli

KONTAN.CO.ID -  JAKARTA. Pemulihan ekonomi Indonesia masih dibayangi berbagai risiko melemahnya ekonomi global. Kini, jurang resesi kembali menggentayangi Negeri Paman Sam dalam waktu dekat. 

Amerika Serikat (AS) berpotensi mengalami resesi ekonomi setelah Bank Sentral AS, The Fed, menaikkan suku bunga acuan hingga 75 basis poin pada pekan lalu. Ancaman resesi tersebut juga seiring dengan tingkat inflasi AS yang tinggi dan kondisi pasar keuangan yang tidak stabil.

Direktur Center for Economic and Law Studies (CELIOS) Bhima Yudhistira mengatakan bahwa devisa hasil ekspor (DHE) masih ditopang oleh kenaikan permintaan komoditas. 

Namun adanya ancaman resesi menyebabkan kekhawatiran banyak negara soal keamanan di dalam negeri. Akibatnya ada lonjakan permintaan batubara seperti yang dilakukan oleh negara-negara Eropa.

Baca Juga: Ancaman Krisis Energi Musim Dingin, Eropa Berniat Kembali Pacu Pembangkit Batubara

Seperti yang diketahui, lonjakan permintaan batubara kawasan Eropa akibat imbas dari perang Rusia-Ukraina menjadi peluang bagi negara pemasok batubara termasuk Indonesia untuk memperluas pasokannya ke negara Eropa.

"Indonesia ibarat kena durian runtuh dari sinyal resesi," ujar Bhima kepada Kontan.co.id, Selasa (21/6).

Namun Bhima melihat, akibat ancaman resesi tersebut akan berdampak kepada permintaan manufaktur yang akan terancam turun ke negara mitra dagang utama seperti AS dan China. Konsumen yang membeli produk akan menjadi lemah karena adanya faktor inflasi dan beratnya beban suku bunga pinjaman.

Terlepas dari naik turunnya devisa hasil ekspor, menurutnya yang perlu didorong adalah seberapa besar konversi ke rupiah dari devisa tersebut. 

Baca Juga: Diversifikasi Bisnis, Mitrabahtera (MBSS) Bakal Ekspansi ke Segmen Angkutan Nikel

Terlebih lagi para eksportir masih senang memegang dolar apalagi saat dollar cenderung menguat. Sehingga hal tersebut harus diantisipasi dengan penguatan fasilitas dan insentif guna menarik DHE dikonversi ke rupiah dan di endapkan di perbankan dalam negeri.

"Surlus dagang diperkirakan sebesar US$ 2 hingga 3 miliar pada Juni 2022," kata Bhima.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU

[X]
×