kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45725,83   16,46   2.32%
  • EMAS914.000 0,11%
  • RD.SAHAM 0.55%
  • RD.CAMPURAN 0.20%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.01%

Ekonom Samuel Aset Manajemen menilai virus corona bisa perbaiki CAD di awal tahun ini


Senin, 10 Februari 2020 / 18:42 WIB
Ekonom Samuel Aset Manajemen menilai virus corona bisa perbaiki CAD di awal tahun ini
ILUSTRASI. Suasana di terminal petikemas pelabuhan Tanjung Priok, Jakarta, Senin (20/8). BI mencatat defisit neraca transaksi berjalan (CAD) di sepanjang tahun 2019 sebesar US$ 30,4 miliar atau 2,72% dari PDB. KONTAN/Cheppy A. Muchlis/20/08/2018

Reporter: Bidara Pink | Editor: Tendi

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Bank Indonesia (BI) mencatat defisit neraca transaksi berjalan atau current account deficit (CAD) di sepanjang tahun 2019 sebesar US$ 30,4 miliar atau 2,72% dari PDB. Ini membaik dari defisit di tahun lalu yang mencapai US$ 31,06 miliar atau setara 2,98% dari PDB.

Sementara itu, memasuki tahun 2020, dunia digemparkan oleh penyebaran virus corona di China yang menambah ketidakpastian global. Apalagi, dengan menimbang China sebagai negara tujuan ekspor terbesar Indonesia dan Indonesia banyak mengimpor barang dari negara tirai bambu tersebut.

Baca Juga: Moody’s sematkan peringkat utang Baa2 untuk Indonesia

Lantas, bagaimana prospek CAD di sepanjang tahun ini?

Menurut Ekonom Samuel Aset Manajemen Lana Soelistianingsih, dengan adanya virus di China, ini mampu menguntungkan kondisi CAD Indonesia di tahun ini. Pasalnya, Lana melihat bahwa meskipun ekspor melambat, tetapi impor juga berpotensi untuk tertekan.

"Karena ekspor kita masih belum bisa diandalkan dan masih terus melemah. Otomatis memang harus ada upaya untuk menekan impor," jelas Lana kepada Kontan.co.id, Senin (10/2).

Apalagi, seperti yang telah diketahui, kinerja CAD ini erat kaitannya dengan kinerja neraca perdagangan dan perbaikan CAD di sepanjang tahun lalu disebabkan oleh kebijakan pengendalian impor yang cukup membuahkan hasil, seperti implementasi B20.

Baca Juga: Istana: Kontraksi harga komoditas tekan pertumbuhan ekonomi Indonesia

Dengan melihat kondisi ini, Lana pun memprediksi CAD di kuartal I-2020 bisa menyempit di kisaran 2,5% dari PDB. 

Hanya saja, akan ada potensi pelebaran CAD di kuartal II-2020 yang disebabkan oleh adanya momentum lebaran yang biasanya menaikkan konsumsi. Sehingga, CAD di sepanjang tahun 2020 berpotensi menyentuh angka 2,8% dari PDB.

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.


TERBARU

[X]
×