kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45866,25   0,74   0.09%
  • EMAS917.000 -0,76%
  • RD.SAHAM -0.32%
  • RD.CAMPURAN -0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.08%

Ekonom optimistis cadangan devisa masih lebih dari cukup untuk jaga rupiah


Selasa, 06 Juli 2021 / 17:14 WIB
Ekonom optimistis cadangan devisa masih lebih dari cukup untuk jaga rupiah
ILUSTRASI. Karyawan money changer menghitung mata uang dollar US di salah satu money changer Jakarta, Rabu (5/5/2021). Ekonom optimistis cadangan devisa masih lebih dari cukup untuk jaga rupiah.

Reporter: Bidara Pink | Editor: Noverius Laoli

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Lembaga Penyelidikan Ekonomi dan Masyarakat Fakultas Ekonomi dan Bisnis Universitas Indonesia (LPEM FEB UI) optimistis cadangan devisa Indonesia masih lebih dari cukup untuk menjaga nilai tukar rupiah dari segala ancamannya.

Sebelumnya, Bank Indonesia (BI) mencatat, posisi cadangan devisa per Mei 2021 sebesar US$ 136,4 miliar atau setara dengan 9,5 bulan impor dan juga setara dengan 9,1 bulan impor dan pembayaran utang luar negeri pemerintah.

Meski mencatat penurunan dari bulan sebelumnya, tetapi angka ini juga di atas standard kecukupan internasional yang sekitar tiga bulan impor. 

“Ini sangat cukup, karena memang selama pandemi, strategi BI adalah mengumpulkan cadangan devisa untuk kasus seperti ini. Bila nanti tiba-tiba nilai tukar rupiah tertekan dan sangat dalam dan kalau sewaktu-waktu dibutuhkan, maka ini masih sangat cukup,” ujar Riefky kepada Kontan.co.id, Senin (5/7). 

Baca Juga: Faktor Ini yang Hambat Kinerja Reksadana di saat Sinyal Pemulihan Global Muncul

Salah satu hal yang menjadi ancaman nilai tukar rupiah ke depan adalah risiko keluarnya arus modal asing dari pasar keuangan domestik yang memang dipengaruhi oleh kondisi dalam negeri dan kondisi global. 

Dari dalam negeri, investor asing bisa cabut dengan menimbang seberapa lama Indonesia bisa bangkit dari kondisi Covid-19. Sementara dari global, terkait kapan bank sentral Amerika Serikat (AS) The Federal Reserve (The Fed) melakukan pengetatan moneter (tapering off). 

Riefky kemudian memerinci, potensi tapering off dari The Fed memang ada. Namun, sepertinya The Fed tidak akan melakukan tapering off pada tahun ini. 

Selain itu, Riefky juga melihat bahwa The Fed tidak akan melakukan tapering off secara langsung, tetapi perlahan dan mempertimbangkan kondisi negara berkembang sehingga ini tidak akan terlalu mengganggu pasar keuangan internasional. 

“Dampaknya memang akan terasa, tetapi terjadinya tidak akan sedrastis itu. Sehingga, cadangan devisa masih tetap bisa menahan risiko pelemahan nilai tukar rupiah pada saat ini,” tambah Riefky. 

Baca Juga: BI: Lonjakan kasus Covid-19 pengaruhi pergerakan rupiah

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU
Kontan Academy
Rahasia Banjir Order dari Digital Marketing Sukses Berkomunikasi: Mempengaruhi Orang Lain Batch 3

[X]
×