kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45981,95   -5,95   -0.60%
  • EMAS1.164.000 0,00%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Dugaan Kebocoran Data DPT Pemilu, BSSN Serahkan Hasil Investigasi ke Polri dan KPU


Sabtu, 02 Desember 2023 / 16:09 WIB
Dugaan Kebocoran Data DPT Pemilu, BSSN Serahkan Hasil Investigasi ke Polri dan KPU
ILUSTRASI. Petugas mengamati pengumuman Daftar Pemilih Tetap (DPT) Pilkada 2017 di Kelurahan Cikini, Jakarta, Jumat (23/12). Pengecekan tersebut untuk memastikan data DPT yang telah dilansir KPU sesuai jumlahnya dengan data yang diumumkan di kelurahan. ANTARA FOTO/Puspa Perwitasari/kye/16


Reporter: Vendy Yhulia Susanto | Editor: Noverius Laoli

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Badan Siber dan Sandi Negara (BSSN) telah menyerahkan laporan ke pihak kepolisian dan Komisi Pemilihan Umum (KPU). Hal itu terkait dugaan kebocoran data Daftar Pemilih Tetap (DPT) Pemilu 2024 milik KPU.

Juru Bicara BSSN Ariandi Putra mengatakan, pada hari Sabtu (2/12) pukul 11.00 WIB, BSSN telah menyerahkan laporan hasil investigasi dan forensik digital tahap awal kepada Direktorat Tindak Pidana Siber (Dittipidsiber) Polri dan KPU.

Laporan yang diserahkan oleh BSSN terkait dengan dugaan kebocoran data yang ada di KPU merupakan hasil analisis dan forensik digital dari sisi aplikasi dan server untuk mengetahui root cause dari dugaan insiden yang terjadi.

Baca Juga: Dugaan Kebocoran Data DPT Pemilu, BSSN Lakukan Analisis dan Forensik Digital

"Laporan tersebut akan ditindaklanjuti oleh Direktorat Tindak Pidana Siber (Dittipidsiber) Polri dari sisi penegakan hukum dan KPU sebagai penyelenggara sistem elektronik sesuai dengan kewenangannya masing-masing," ujar Ariandi dalam keterangan tertulisnya, Sabtu (2/12).

Lebih lanjut, Ariandi mengatakan, BSSN akan senantiasa melakukan sinergi dan kolaborasi bersama KPU dan Direktorat Tindak Pidana Siber (Dittipidsiber) Polri dalam pengamanan siber pemilu 2024.

Sebelumnya, Komisioner KPU Betty Epsilon Idroos mengatakan, KPU mengetahui informasi terkait adanya pihak yang menjual data yang diduga milik KPU sejak hari Senin, 27 November 2023 sekitar pukul 15.00 WIB. 

Baca Juga: KPU Lakukan Analisis Dugaan Kebocoran Data DPT Pemilu

Setelah mendapatkan informasi tersebut, KPU langsung menginformasikan kepada BSSN, Bareskrim dan instansi terkait lainnya.

Seperti diketahui, seorang peretas dengan nama anonim Jimbo mengklaim telah meretas situs kpu.go.id dan berhasil mendapatkan data pemilih dari situs tersebut.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU

[X]
×