kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45770,67   6,06   0.79%
  • EMAS888.000 0,11%
  • RD.SAHAM -0.17%
  • RD.CAMPURAN -0.05%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.12%

DPR temukan sejumlah perosalan terkait proses seleksi CPNS, apa itu?


Senin, 24 Februari 2020 / 18:54 WIB
DPR temukan sejumlah perosalan terkait proses seleksi CPNS, apa itu?
ILUSTRASI. Para peserta Seleksi Kompetensi Dasar (SKD) Calon Pegawai Negeri Sipil (CPNS) Kementerian Perindustrian (Kemenperin) mendapatkan pengarahan dari panitia sesaat sebelum melakukan tes SKD di Kantor Badan Kepegawaian Negara (BKN), Jakarta, Selasa (18/2). Ang

Reporter: Rahma Anjaeni | Editor: Tendi Mahadi

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Anggota Komisi II Dewan Perwakilan Rakyat (DPR) RI Agung Widyantoro menyatakan, pihaknya telah melakukan kunjungan spesifik ke berbagai daerah untuk meninjau serta memantau proses seleksi Calon Pegawai Negeri Sipil (CPNS) tahun 2020.

Di dalam kunjungan tersebut, kata Agung, pihaknya menemukan beberapa persoalan terkait dengan proses seleksi ini, seperti persoalan teknologi serta persoalan mengenai soal tes kemampuan dasar.

Baca Juga: Komisi II DPR ingin pemerintah fokus tuntaskan masalah tenaga hororer

"Ada beberapa persoalan terkait dengan teknologi, kemampuan teknologi yang harus dicermati jangan sampai kemudian pada saat tes kemampuan dasar ini menjadi problem. Jadi harus dibesarkan kapasitasnya," kata Agung saat ditemui di Gedung DPR RI, Senin (24/2).

Mengenai soal tes kemampuan dasar, Agung mengaku prihatin sebab ada beberapa pihak yang meminta agar passing grade dari soal wawasan kebangsaan bisa diturunkan.

Menurutnya, seharusnya hal ini malah harus ditingkatkan, karena kemampuan untuk menguasai persoalan kebangsaan merupakan hal yang harus menjadi dasar pokok.

"Ini kan ironis, membuat keprihatinan kita. Bagaimana seorang calon pegawai pemerintah mengeluhkan tentang soal-soal wawasan kebangsaan. Justru di sini harus ditingkatkan," pungkasnya.

Baca Juga: Puluhan penipu berkedok penerimaan CPNS ditangkap, korbannya setor Rp 250 juta

Adapun hal lain yang menjadi perhatian dari Komisi II DPR adalah, informasi yang mengatakan bahwa peserta tes CPNS bisa mengikuti dua kali tes kemampuan dasar. Nantinya, dari dua hasil tes tersebut, akan diambil nilai tertinggi sebagai penentu kelulusan.

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.


TERBARU

[X]
×