kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45908,44   3,55   0.39%
  • EMAS925.000 -0,54%
  • RD.SAHAM 0.83%
  • RD.CAMPURAN 0.50%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.03%

Cegah penyebaran virus corona di pengungsian, Menko PMK: Pengungsi harus tes swab


Jumat, 22 Januari 2021 / 11:52 WIB
Cegah penyebaran virus corona di pengungsian, Menko PMK: Pengungsi harus tes swab
ILUSTRASI. Pengungsi beraktivitas di sekitar tenda COVID-19, Stadion Manakarra, Kabupaten Mamuju, Sulawesi Barat, Senin (18/1/2021). ANTARA FOTO/Abriawan Abhe/rwa.

Sumber: Kompas.com | Editor: Tendi Mahadi

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Menteri Koordinator Bidang Pembangunan Manusia dan Kebudayaan (Menko PMK) Muhadjir Effendy mengatakan, para pengungsi harus dites swab untuk mencegah penyebaran Covid-19 di pengungsian. 

Hal tersebut disampaikan Muhadjir saat mengunjungi posko pengungsian di Stadion Demang Lehman, Kalimantan Selatan, Kamis (21/1). 

Pasalnya, kondisi posko pengungsian di lokasi tersebut cukup padat. "Setiap tamu yang datang akan dilakukan rapid tes dan para pengungsi akan di-swab agar posko pengungsian tidak menjadi klaster Covid-19," kata Muhadjir dikutip dari siaran pers, Jumat (22/1). 

Baca Juga: PPKM Jawa-Bali diperpanjang, ini aturan dan syarat perjalanan terbaru

Oleh karena itu, ia pun meminta agar alat rapid test dan alat tes swab untuk para pengungsi bisa segera dikirim ke lokasi. Dengan demikian, semua orang yang ada di lokasi pengungsian baik yang datang maupun pengungsi itu sendiri betul-betul dalam keadaan sehat. 

Selain itu, mengingat kondisi pengungsian yang padat, Muhadjir juga meminta agar satu ruangan posko diisi satu atau dua keluarga saja. "Apabila tidak memungkinkan, setiap orang di dalam posko pengungsian tetap menjaga protokol kesehatan," kata dia. 

Dalam kunjungan itu, Muhadjir juga menyerahkan bantuan secara simbolis dari pemerintah pusat kepada Pemerintah Provinsi Kalimantan Selatan. 

Bantuan tersebut berupa masker untuk dewasa dan anak-anak, perlengkapan sekolah dan buku bacaan untuk anak, bantuan alat sanitasi, family kit (selimut, sarung, handuk, dan pembalut), serta bantuan logistik pangan dan alat keselamatan berupa tenda pengungsi, pelampung dan perahu darurat. 

Baca Juga: Kasus Covid-19 melonjak, kapasitas RS di 4 daerah ini hampir penuh

Adapun banjir besar di Kalimantan Selatan menggenangi 11 kabupaten dan kota merendam 87.765 rumah warga. Ketinggian air mencapai 2 meter dan menyebabkan 74.863 orang mengungsi, dengan korban meninggal sebanyak 21 orang. 

Akibatnya, banyak sarana dam prasarana yang rusak. Mulai dari jembatan putus, tanggul jebol, jalan Trans Kalimantan putus, serta sekolah dan rumah ibadah yang rusak. (Deti Mega Purnamasari)

Artikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul "Cegah Penyebaran Covid-19 di Pengungsian, Menko PMK: Pengungsi Harus Tes Swab"

Selanjutnya: Implementasi berjalan lancar, vaksinasi tenaga kesehatan ditagetkan rampung Februari

 

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU
Kontan Academy
(VIRTUAL) NEGOTIATION FOR EVERYONE Batch 2 Panduan cepat Strategi Pemasaran Berbasis KPI

[X]
×